Wednesday, December 30, 2009

..:: Dunia Kini ::..

Dunia sedang menyaksikan berlakunya satu persatu bencana besar yang muncul ditengah-tengah kehidupan manusia moden yang sudah benar-benar kehilangan arah. Manusia yang teraba-raba mencari hakikat kebenaran dan kedamaian sedangkan Al-Quraan yang dibekalkan Allah kepada mereka tidak dihiraukan.benarlah sabda Nabi saw

فى هذه الأمة خسف ومسخ وقذف فقال رجل من المسلمين يا رسول الله ومتى ذاك ؟ فال اذا ظهرت القينات والمعازف وشربت الخمور

Maksudnya:

Akan terjadi di akhir zaman penenggelaman bumi, hujan batu dan pengubahan rupa. Seorang lelaki bertanya kepada RasuluLlah saw; Bilakah itu akan berlaku wahai Rasulullah? Baginda bersabda; Apabila muzik dan penyanyi wanita berleluasa serta Arak dianggap halal".(1).

Akhir abad ke 20 dan awal abad ke 21 merupakan tahun yang paling banyak membuktikan benarnya kenyataan Rasulullah saw. Kecanggihan peralatan manusia moden tidak mampu memberikan apa-apa penyelesaian kepada bencana ini. Gempa bumi yang berlaku di Kobe pada tahun 1995 membuktikan perkara tersebut. Jika bencana tersebut berlaku di negara yang miskin dan mundur, maka tentu ramai yang akan beranggapan ianya disebabkan ketidak mampuan negara tersebut memiliki peralatan pengesan gerak bumi. Tetapi apabila ianya berlaku dinegara maju yang mempunyai berbagai peralatan dengan disokong pula oleh kepakaran pakar-pakar, maka apa lagi alasan mereka untuk menidakkan "bala dari Allah itu?". Masih degilkah kita untuk mengakui "keperkasaan Allah" dan "kealpaan diri terhadap ajaranNya?".

Bencana yang berlaku serentak di Samoa,Padang, Australia,dan Filipina beberapa hari yang lalu sepatutnya menyedarkan kita betapa hebatnya kuasa Rabbul 'Alamin. Seorang petugas di Padang melapurkan ;
"Mereka ditelan bumi sedalam 30 meter akibat gempa dan longsor (tanah runtuh)," kata Ketua Pusat Penanganan Krisis Kementerian Kesihatan Indonesia, Rustam S. Pakaya yang dipetik detikcom, hari ini."

Islam melihat kemusnahan itu semua adalah berpunca daripada kejahatan tangan-tangan manusia itu sendiri. Manusia yang lalai terhadap peringatan Allah. Di negara kita sendiri dapat kita saksikan betapa kemaksiatan dan kemungkaran diberikan "kebenaran" manakala kebaikan dan kesolehan dihalang-halang dan disekat. Munculnya badan-badan dan kumpulan yang terang-terangan menghina Agama Allah dan hukumnya. Setakat ini hanya PAS dan badan-badan NGO yang membantah keceluparan SIS dan JAG. Dimana "bantahan kerajaan"dan UMNO? yang mewar-warkan "negara Islamnya itu". Dimana bantahan "Harussani?. Dimana bantahan Firdaus Al-Hafiz?. Apakah mereka mahu memberikan ruang yang seluas-luasnya kepada kedua-dua "Pertubuhan Jahil" ini menganyang Islam sepuas-puasnya?. Kemudian selepas itu mereka bersedia menunggu datangnya "bala daripada Allah?.

Sesungguhnya Gempa Bumi, Taufan, munculnya manusia yang mengaku menjadi Nabi, Lahirnya manusia-manusia yang jahil yang bercakap tentang agama serta bisunya para-para ahli Agama adalah ramuan yang memperlengkapkan lagi dalil hampir sudah Kiamat menjelma. Maka kembalilah kita segera kepada perintah agama. Kerana disitulah jalan kesejahteraan yang dijanjikan Allah kepada hamba-hambaNya.

(1). Riwayat Imam Turmuzi dalam sohehnya di dalam bab "Al-Fitan" hadis dari Imran bin Hussain. Ibnu Majjah juga meriwayatkan hadis ini, juga dalam Bab "Al-Fitan" dari Sahl bin Sa'ad. Manakala Imam Thabaroni meriwayatkannya dalam "Majmu' Al-Ausat". hadis ini dihukukkan Hadis Soheh.

Tuesday, December 29, 2009

..:: TAHNIAH UNTUK BEKAS GURU MATEMATIK KU ::..

USTAZ RUZMAN BIN AHMAD
Assalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh...
Ana sekadar ingin mengucapkan tahniah kepada bekas guru Matematik ana di SMKSM di atas pelantikannya sebagai GKMP SAINS DAN MATEMATIK......
TAHNIAH USTAZ!!!
*perkataan yang selalu di ucapkan walaupun apa berlaku, ALHAMDULILLAH....
*semoga berbahagia di samping keluarga.... kirim salam pada aiman aqashah (mungkin dan masuk 7 tahuN ye ustaz. Lama tak jumpa.... :-) )

Saturday, December 19, 2009

..:: Kenangan Lalu ::..





بسم الله الرمن الرحي

SUBHANALLAH, ALHAMDULILLAH, ALLAHUAKBAR....

Tiada selain DIA untuk menetapkan segalanya dengan penuh kasih. Menetapkan sesuatu yang terbaik untuk hamba-hambaNya....

Alhamdulillah, masih diberi peluang untuk menulis. Walaupun penulisanku bukannya terbaik atau bagus. Sekadar coretan untuk menjalankan tanggunjawab sebagai seorang kalifah ALLAH. Menjadi tanggungjawab sebagai seorang yang berkeinginan ISLAM mekar dan subur di segenap penjuru bumi.

Sambil menulis, aku mendengar lagu (nasyid) dari blog seorang sahabat. Nak berdiskusi dengan sahabat-sahabat, semuanya buzy. Bukak ym, erm.... tengoklah email-email yang dihantar oleh sahabat-sahabat. Erm.... tiada cerita menarik. Buka blog sendiri... erm... tiada pengisian. Maka dengan itu aku menulis untuk meng'update' blogku. Supaya ada sedikit pengisian.

Erm.... teringat pula satu peristiwa. Peristiwa semasa aku di zaman muda-muda dulu (sekarang dah besar, semakin banyak perancangan). Gelak sorang-sorang. Nakal sungguh aku ketika itu... Ketika itu aku di sekolah rendah (sekolah rendah agama), suka sungguh buat bising dalam kelas. Main-main, berborak-borak, kacau sahabat-sahabat dan lain-lain lagi. Pada ketika itu aku masih darjah satu (di sekolah agama, kalau sekolah kebangsaan darjah 3). Ish2.... nakal sungguhlah..... yang aku ingat pada ketika itu adalah main... main.... dan main.... kalau ujian, hafal je kerjenya. Tak faham satu pun. Tapi alhamdulilllah.... result tetap mantop!!!.

Hobiku ketika itu, duduk belakang sekali... sebabnya ustaz nanti tak nampak kalau aku makan dalam kelas. erm.... biasalah, sebelum masuk kelas, aku akan pastikan yang ada bekalan makanan untuk dimakan ketika ustaz atau ustazah mengajar... nakal sungguh... Tapi dalam aku sibuk menjadi seorang pelajar yang nakal... ada seorang ustaz ni selalu perhatikan aku (buka mengorat...). Dok perhatikan tingkah laku aku yang macam-macam ni. Ustaz ni garang.... Ustaz yang mengajar aku BAHASA ARAB. Setiap kali dia mengajar, wajib ke atasnya untuk memanggilku untuk berdialong atau menjawab soalan-soalannya... nasib baiklah aku ni minat sungguh-sungguh BAHASA ARAB. Bolehlah sikit-sikit yang jawab soalan dia tu.... (cuma cita-cita nak ke Mesir je tak dapat...)



Tapi satu kata-katanya yang terkesan pada aku sehinggalah aku menjadi seorang yang sentiasa serius dalam segala perkara ialah;

"ain, awak ada potensi. Jangan jadikan potensi yang ada sebagai bencana kepada kamu. Ingat, untuk kita berjaya, kita mesti berjaya menjadi remaja ISLAM yang hebat. Jika zaman remaja kita hebat dengan hubungan bersama ALLAH, maka hidup kamu akan menjadi hebat juga di sisi ALLAH selamanya"

erm.... tuah kata ustaz tu pada aku. Erm... tersenyap aku. balik sekolah pikir balik kata-kata ustaz tu... Ya ALLAH.... terima kasih kerana Kau menganugerahkan aku seorang guru yang menyedarkanku tentang kehidupan. Esoknya aku ke sekolah. Memang perangaiku suka sangat pergi sekolah. Kalau sekolah buka pukul 2.30 petang, aku datang 1.45 petang selepas solat zohor. Sampai-sampai je kat sekolah, aku cari ustaz... erm... takde...

Memanglah takde... orang belum datang lagi... selalu ustaz datang 2.15 petang. Aku pun duduklah kat kelas. Tunggu ustaz... sampai pukul 2.30 petang, cari ustaz kat pejabat... tapi takde... ish2... mana pulak ustaz ni... Aku pun plah ke bilik guru. Tanyalah ustaz-ustaz dan ustazah-ustazah kat situ. Terperanjat aku bila respon yang aku dapat;

"ustaz dah pindah ke Johor"

Apa???? jeng2.... erm... tulah kali terakhir aku jumpa dia... Sedihnya tak dapat ucapkan terima kasih... Sedih.....

Sejak hari tu memang aku menjadi seorang yang berfokus. Aku berjanji nak jadi macam dia..... orang yang banyak sabar dengan perangai aku selama ini... itulah kata-kata azimat dia yang aku jadikan motivasi untuk aku terus bangkit sebagai seorang muslimah yang terbimbing dengan tarbiah dari ALLAH....

Erm... tulah ceritanya.... gelak-gelak aku yang akan ku hadapi perangai pelajar-pelajar seperti perangai aku dulu.... Oleh sebab itu aku menyimpan satu matlamat supaya aku menjadi seorang murabbi yang melaksanakan suruhan ALLAH, dan menjadi AL-QURAN dan AS-SUNNAH sebagai rujukan utama hidupku.....

Sekian...

* Lama mencari ustaz... doa'kan ana jumpa ustaz ana tu... Nak ucap sangat2 terima kasih....

Sunday, December 13, 2009

..:: Bait Ad-Dakwah ::..


بسم الله الرمن الرحيم

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani….

Yang mencipta segala kejadian dengan kesempurnaan yang indah. Terjadi dengan penuh makna dan kasihNya. Mendidik dengan sesuatu yang dapat memberi makna atas segala perkara. Berkepentingan hanya untuk mendidik hati hamba-hambaNya supaya mencintaiNya yang Esa.

Mengenal diri dan potensi diri adalah dengan cara mengenali kelemahan diri. Hati yang kuat dengan cara kita mengenal pencipta kita. Satu perkara dalam yang banyak dibincangkan dalam kitab-kitab tasauf dan akidah. Erm.... bilalah ana nak dapat meng’khatam’kan kitab-kitab tu? Insya ALLAH, memohon yang terbaik dari ALLAH s.w.t.

Penulisan ana kali ini hanyalah untuk mengucapkan tahniah kepada seorang sahabat ana iaitu UKHTI ADIBAH dan AKHI FUAD yang selamat melansungkan perkahwinan pada 12/12/2009. Insya ALLAH... semoga ukhti menjadi seorang isteri yang solehah. Yakinlah dengan janji ALLAH s.w.t. Assif jiddan kerana ana tak dapat ke walimah ukhti... Keadaan ana yang kurang sihat. Walau bagaimanapun, doa ana sentiasa mengiringi antum berdua....

Wahai manusia! Bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu (Adam), dan (ALLAH) menciptakan pasangannya (Hawa) dari diri(nya); dan dari keduanya ALLAH memperkembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Bertakwalah kepada ALLAH yang dengan nama-Nya kamu saling meminta, dan (peliharalah) hubungan kekeluargaan. Sesungguhnya ALLAH selalu menjaga dan mengawasimu. (Surah An-Nisa’:1)










Thursday, December 3, 2009

..:: Biarkan Diri Mencari Apa Yang Perlu ::..

HAYATILAH FIRMAN ALLAH S.W.T INI:

"Katakanlah, 'Terangkanlah kepadaku jika Allah mencabut pendengaran dan penglihatan serta menutup hatimu, siapakah tuhan selain Allah yang kuasa mengembalikannya kepadamu?' Perhatikanlah bagaimana berkali-kali Kami perlihatkan tanda-tanda kebesaran (Kami), kemudian mereka tetap berpaling (juga)." (Al-An'am: 46)

"Katakanlah, 'Dialah Yang menciptakan kalian dan menjadikan bagi kalian pendengaran, penglihatan, dan hati.'" (Al-Mulk: 23)

"Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka jahanam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayatayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) lidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu bagaikan binatang ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai." (Al-A'raf: 179)

..:: Apa Tugas Kita? ::..

Dalam memberikan arahan (taujih) tentang tugas dakwah, Imam Syahid Hasan Al-Banna memberikan perumpamaan dengan perkataannya,

"Di setiap kota terdapat pusat pembangkit tenaga elektrik. Para pegawai memasang instalasinya di seluruh penjuru kota, memasang tiang dan kabel, setelah itu aliran elektrik masuk ke pabrik-pabrik, rumah-rumah, dan tempat-tempat lain. Jika aliran elektrik tersebut kita matikan dari pusat pembangkitnya, niscaya seluruh penjuru kota akan gelap gulita. Padahal saat itu tenaga elektrik ada dan tersimpan di pusat pembangkit elektrik, hanya saja tenaga elektrik yang ada itu tidak dimanfaatkan."

Demikianlah, Allah swt. telah menurunkan Al Qur'an Al-Karim kepada kita, dan dialah sebesar-besar tenaga dalam kehidupan ini. Allah swt. berfirman,
Sesunggubnya telah datang kepada kalian cahaya dari Allah, dan kitab yang menerangkan. Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keridhaan-Nya ke jalan keselamatan, dan (dengan kitab itupula) Allah mengeluarkan mereka dari gelap gulita kepada cahaya yang terang benderang dengan seizin-Nya, dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus." (Al-Maidah: 15-16)

Begitu pula dengan Al-Qur'an Al-Karim, ia adalah pusat pembangkit "tenaga" bagi kaum muslimin, tetapi sumber kekuatan itu kini dicampakkan oleh kaum muslimin sendiri, sehingga hati mereka menjadi gelap dan kehidupan pun menjadi rosak. Tugas kita sebagai da'i adalah seperti tugas para pegawai elektrik, mengalirkan kekuatan ini dan sumbernya ke setiap hati orang-orang muslim agar senatiasa bersinar dan menerangi sekelilingnya. Allah swt. berfirman,

"Dan apakah orang yang sudah mati, kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu ia dapat berjalan di tengahtengah masyarakat manusia, serupa dengan keadaan orang yang berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar darinya?" (Al-An'am: 122)

Tatkala anda ingin memikat hati mad'u, anda harus ingat bahwa Anda adalah seorang da'i, bukan seorang ulama atau fuqaha. Tatkala anda berdakwah, anda harus ingat bahwa Anda sedang memberikan hadiah kepada orang lain, maka anda harus mempertimbangkan hadiah apa yang sekiranya patut diberikan dan bagaimana cara memberikannya.

..:: KAMI SEMUA SAYANG TOK GURU NIK AZIZ ::..


KOTA BHARU, 4 Dis: Pusat bandar Kota Bharu penuh sesak dengan kebanjiran lautan manusia menghadiri perhimpunan menyokong kepimpinan Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat.Apa yang jelas ia ratusan kali ganda lebih ramai berbanding demontrasi mendesak Menteri Besar Kelantan meletak jawatan di hadapan Kota Darulnamim Selasa lalu, kata Ketua Penerangan PAS, Ahmad Baihaki Atiqullah.Biarpun cuaca redup dengan hujan sekali sekala lebat, ia tidak menghalang puluhan ribu rakyat Kelantan hadir menyatakan kasih dan sayang mereka kepada Tok Guru Nik Abdul Aziz.Ada yang datang dari Besut, Gua Musang, Jeli, Kuala Krai dan negeri-negeri lain bagi meramaikan lagi perhimpunan tersebut.Pelbagai sepanduk dapat dilihat, ada yang bertulis ‘Kita Sayang Tok Guru Kita’, ‘Kami Menyokong Kepimpinan Tok Guru Nik Aziz’, ‘Royalti bui-builah (bagi-bagilah)’ dan ramai yang memakai lilit kepala bertulis ‘We Love Tok Guru’.Tidak kurang juga kelihatan ramai anggota polis yang terpaksa berkawal di sepanjang jalan.Medan Ilmu di Jalan Tok Pati menyaksikan sokongan terhadap kepimpinan Tok Guru Nik Abdul Aziz tidak pernah surut.Hadir sama anggota-anggota Exco kerajaan negeri, wakil-wakil rakyat, Ketua-ketua Dewan Ulamak PAS Kelantan, Datuk Mohamed Daud dan penduduk bukan Islam serta pemimpin KeADIlan negeri.Lebih menarik lagi apabila pemimpin masyarakat Cina, India dan Siam turut berucap di hadapan ribuan yang hadir.Ah Seng mewakili masyarakat Cina menyatakan kaum tersebut di Kelantan dapat hidup aman damai di bawah pemerintahan PAS yang dipimpinan Tok Guru.“Masyarakat Cina berdiri teguh di belakang Tok Guru. Kami masyarakat Cina menentang keras usaha-usaha pihak lawan yang mahu menjatuhkan Menteri Besar,” katanya diikuti laungan takbir orang ramai.Tharuman wakil masyarakat India juga menyatakan masyarakat India di Kelantan memberi sokongan tidak berbelah bagi kepada Tok Guru.Ucapan dalam bahasa Tamil membuat orang ramai menjadi riuh rendah seketika.Wakil institusi pondok tradisional di Kelantan, Ustaz Awang Yusof dari Pondok Gelang Mas, Pasir Mas secara terbuka meminta rakyat Kelantan tanpa mengira agama dan bangsa memberi sokongan padu kepada Tok Guru Nik Abdul Aziz.Wakil KeADILan yang begitu bersemangat berucap berkata, ribuan rakyat yang hadir hari ini tidak dibayar sesen pun untuk hadir menyatakan sokongan kepada Menteri Besar.“Tidak ada sebuah kerajaan yang bersih di negara ini kecuali Kelantan sepanjang ditadbir Tok Guru hampir 20 tahun,” ujarnya.Beliau juga mencabar pemuda Umno berdebat pada bila-bila masa untuk membincang isu royalti yang menjadi hak milik rakyat negeri ini cuba dinafikan perdana menteri.

Tuesday, December 1, 2009

..:: Tak Habis-Habis nak Sakitkan Hati Tok Guru ::..


KOTA BHARU, 1 Dis: Menteri Besar Kelantan, Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat memberitahu sudah lali dengan desakan supaya beliau meletakkan jawatan.Tindakan sama sebelum ini katanya pernah beberpa kali dibuat pemimpin Umno negeri itu malah berpendapat tidak perlu melayan perkara tersebut."Kalau sebelum ini Tan Sri Annuar Musa yang membuat desakan seperti itu dan sekarang pemimpin Umno lain pula. "Kalau hendak diikut dengan desakan mereka tidak boleh buat kerjalah kita. Saya sudah lali dengan desakan seperti itu," katanya ketika mengulas demonstrasi pagi tadi.Beliau yang juga Mursyidul Am PAS berkata, tiada sebab kenapa beliau harus tunduk kepada desakan tersebut kerana ianya datang dari Umno dan bukannya dari PAS sendiri."Saya ini pemimpin PAS dan bagaimana pula mereka (Umno) desak saya letak jawatan. Lainlah kalau PAS desak saya barulah saya boleh berhenti. Ini pemimpin parti lain yang tidak ada kena mengena," katanya lagi.
Malah kata beliau perhimpunan mendesaknya meletak jawatan diadakan bertujuan menutup banyak kepincangan lain yang berlaku termasuk pergolakan Umno di Terengganu, dua kerajaan di Perak dan perpecahan MCA serta PPP."Bagi melarikan perhatian rakyat terhadap isu tersebut maka dibuat perhimpunan di sini dengan harapan rakyat tidak ingat lagi terhadap isu yang lebih besar berlaku," ujarnya..Memorandum itu diserahkan Setiausaha Politiknya Haji Anual Bakri Harun selepas menerima daripada Timbalan Ketua Umno Pasir Mas, Che Johan Che Pa.Lebih 50 penyokong Umno berhimpun di hadapan pintu masuk ke Kota Darulnaim bagi mendesak Tuan Guru Nik Abdul Aziz meletak jawatan.Desakan itu dibuat ekoran kenyataan Menteri Besar yang mahu mendoakan supaya Datuk Seri najib dibuka pintu hati dan mengembalikan royalti kepada rakyat Kelantan, namun sekiranya masih enggan dipohon dikenakan bala kepadanya.Tuan Guru Nik Abdul Aziz juga meminta penyokong PAS membaikot akhbar yang sengaja yang mengapi-apikan isu di Kelantan bagi menimbulkan kekeliruan di kalangan rakyat."Baik tak usah baca suratkhabar terbabit yang sengaja menjadi kesalahan PAS dan kerajaan negeri," ujarnya.Demontrasi yang didalangi Umno bermula jam 10.25 berlarutan sehingga 11.35 pagi.
Pada awalnya mereka enggan bersurai biar pun diminta berkali-kali oleh pihak polis. Namun hujan lebat yang turun kemudian menyebabkan mereka beredar.Perhimpunan terbabit difahamkan diketuai Che Johan dan kemudian menyerah memorandum kepada Setiausaha Politik Menteri Besar.Selepas menyerah memorandum itu yang dinamakan atas Jemaah Rakyat Prihatin Kelantan JRPK, mereka diminta bersurai oleh polis dan hanya seorang wakil sahaja dibenarkan berucap.Namun mereka tetap berdegil biar pun pegawai polis mengarahkan mereka supaya bersurai dengan alasan ingin mendapat jawapan dari Menteri Besar.Ekoran itu kira-kira jam 10.40 pagi Ketua Polis Kelantan, SAC 1, Datuk Abdul Rahim Hanafi hadir dan meminta mereka supaya bersurai kerana perhimpunan tersebut tiada permit.
Lebih 30 anggota polis dilihat mengawal keadaan.
"Polis terpaksa meminta mereka supaya bersurai segera dalam tempoh setengah jam memandangkan perhimpunan mereka tidak mempunyai permit."Walaupun penganjur memohon permit malam tadi namun kami tidak dapat meluluskan perhimpunan ini.“Mana ada jabatan yang memohon malam tadi, pagi ini boleh luluskan. Sekurang-kurangnya kena tiga hari. Kena ikut prosedur," katanya kepada pemberita selepas itu.

Monday, November 16, 2009

..:: Antara Istikharah, Mimpi dan Gerak Hati ::..

Kes 1

Seorang lelaki telah melakukan istikharah setelah dia minat kepada seorang perempuan, Tiga hari selepas istikharah, dia bermimpi melihat wanita itu, tersenyum simpul ke arahnya. Bila diceritakan mimpi itu pada keluarganya, ada yang menganggap bahawa itu bukan hasil istikharahnya, tapi disebabkan dia terlalu berkenan kepada wanita tadi hingga terbawa dalam mimpi

Kes 2

Seorang lelaki yang tidak pernah melihat wanita yang ingin dipadankan untuknya juga tidak pernah berkenalan dengannya kemudian dia istikharah. Selang beberapa hari, dia berasa hambar dengan wanita tersebut . Bila dinyatakan kepada ahli keluarga, ada yang menyatakan bahawa istikharah kurang tepat sebab belum kenal sedikit pun wanita tadi, dah buat istikharah

Kes 3

Seorang lelaki selalu berdoa apa sahaja dalam urusan hidupnya, semoga Allah memberi ilham kepadanya dan menjaganya dari kesilapan besar yang boleh menjatuhkan maruahnya, oleh itu dia akan buat apa sahaja keputusan atau tindakan berdasarkan gerak hati. Jika hatinya tenang terhadap sesuatu perkara maka itulah yang akan dilakukannya

Masalah Istikharah

1. Hadis-hadis berkenaan Istikharah


عن ‏ ‏جابر بن عبد الله ‏ ‏قال ‏
كان رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏يعلمنا ‏ ‏ الاستخارة كما يعلمنا السورة من القرآن يقول ‏ ‏إذا هم أحدكم بالأمر فليركع ركعتين من غير الفريضة ثم ليقل اللهم إني أستخيرك بعلمك وأستقدرك بقدرتك وأسألك من فضلك العظيم فإنك تقدر ولا أقدر وتعلم ولا أعلم وأنت علام الغيوب اللهم إن كنت تعلم هذا الأمر ‏ ‏فيسميه ما كان من شيء خيرا لي في ديني ومعاشي وعاقبة أمري أو خيرا لي في عاجل أمري وآجله فاقدره لي ويسره لي وبارك لي فيه وإن كنت تعلم يقول مثل ما قال في المرة الأولى وإن كان شرا لي فاصرفه عني واصرفني عنه واقدر لي الخير حيثما كان ثم رضني به

Maksudnya : Dari jabir Bin Abdullah ra katanya: Adalah nabi saw mengajar kami untuk beristikharah dalm semua perkara sebagaimana baginda mengajar kami surah yang ada dalam Al Quran, baginda bersabda : Apabila salah seorang dari kamu berhasrat untuk melkukan sesuatu perkara mak hendaklah dia solat dua rakaat yang bukan fardhu seraya berdoa (selepas salam):

ليقل اللهم إني أستخيرك بعلمك وأستقدرك بقدرتك وأسألك من فضلك العظيم فإنك تقدر ولا أقدر وتعلم ولا أعلم وأنت علام الغيوب اللهم إن كنت تعلم هذا الأمر ‏ ‏فيسميه ما كان من شيء خيرا لي في ديني ومعاشي وعاقبة أمري أو خيرا لي في عاجل أمري وآجله فاقدره لي ويسره لي وبارك لي فيه وإن كنت تعلم يقول مثل ما قال في المرة الأولى وإن كان شرا لي فاصرفه عني واصرفني عنه واقدر لي الخير حيثما كان ثم رضني به


‏ ‏عن ‏ ‏عائشة ‏ ‏عن ‏ ‏أبي بكر الصديق ‏
أن النبي ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏كان إذا أراد أمرا قال ‏ ‏اللهم ‏ ‏ خر لي ‏ ‏ واختر لي ‏

Maksudnya : Dari Aisyah ra meriwayatkan dari Abu Bakr assiddiq bahawa nabi saw apabila hendak melakukan sesuatu perkara, baginda berdoa : Ya Allah berilah kebaikan padaku dan pilihlah untuk ku


عن ‏ ‏جابر ‏ ‏قال ‏
قال رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏إذا استشار أحدكم أخاه فليشر عليه

Maksudnya: Dari Jabir ra katanya Nabi SAW bersabda : Apabila salah seorang dari kamu meminta nasihat dari salah seorang saudaranya hendaklah (saudara tadi) memberi nasihat (pandangan)


2. Beberapa Salah Faham Dalam Konsep Istikharah

Pertama:

Kebanyakan kita beranggapan bahawa solat Istikharah hanya dilakukan tatkala teragak-agak dalam memilih antara dua perkara. Sebenarnya ini kurang tepat kerana nabi Saw menyatakan dalam hadis:

: (( إذا همّ أحدكم بالأمر((.

Perkataan yang Nabi saw yang digunakan ialah " هم" yang bermaksud hasrat, dan bukannya " تردد" ( teragak-agak). Perkataan " همّ" adalah tahap sebelum " عزم"(keinginan kuat)

Apabila mana-mana individu yang ingin melakukan sesuatu pekerjaan, yang mana dia tiada pilihan lain, ini bermakna dia telah berhasrat (همّ) untuk melakukan perkara tersebut, dengan itu bolehlah dia beristikharah kemudian laksanakanlah perkara tadi. Begitulah sebaliknya, jika dia ingin meninggalkan sesuatu perkara yang tiada pilihan untuknya, maka beristikharahlah dahulu kemudian tinggalkan perkara tersebut

Walau bagaimanapun jika individu mempunyai pelbagai pilihan yang dia tidak mampu membuat keputusan, terlebih dahulu dia meminta pandangan yang layak memberi nasihat, kemudian pilihlah salah satu perkara tersebut dan berisitikharah pada satu pilihan tadi.

Kedua :

Ramai antara kita beranggapan bahawa istikhara hanya dilakukan pada perkara tertentu sahaj contohnya dalam bab nikah kahwin, musafir atau perkara yang 'grand', sedangkan dalam Islam, Istikharah ini dilakukan pada semua perkara, kecil atau besar. Berdasarkan sabda Nabi SAW :


(( كان يعلّمنا الاستخارة في الأمور كلّها((

Maksudnya : adalah dia (Nabi saw) mengajar kami beristikharah dalam semua perkara ( riwayat Tirmizi)

Ketiga :

Ramai beranggapan bahawa solat istikharah perlu dilakukan dua rakaat secara khusus.Ini juga kurang tepat kerana bersumberkan hadis Nabi saw :



(( فليركع ركعتين من غير الفريضة.((

Maksudnya : maka hendaklah dia tunaikan dua rakaat yang bukan fardhu

Penggunaan perkataan "من غير الفريضة"( yang bukan fardhu) mengambarkan makna umum merangkumi semua solat sunat hatta solat tahiyat masjid. Ini bermakna, jika sesorang melakukan solat sunat tahiyat masjid misalnya, selepas salam dia berdoa dengan doa istikharah yang diajar nabi SAW, maka dia telah dianggap beristikharah kepada Allah

Keempat :

Ada yang beranggapan bahawa, perlu ada ketenangan terhadap sesuatu perkara setelah beristikharah, bagi membolehkannya melakukan perkara tersebut. Ini juga kurang tepat kerana makna asal istikharah ialah pohon kebaikan dari Allah. Ia juga merupakan salah satu konsep tawakal kepadaNYA sekalipun seseorang itu rasa kurang suka terhadap perkara yang hendak dilakukan

Sila perhatikan kepada firmanAllah SWT:

(( وَعَسَى أَن تَكْرَهُواْ شَيْئاً وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ وَعَسَى أَن تُحِبُّواْ شَيْئاً وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ وَاللّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ)) (البقرة:216)

Maksudnya: dan boleh jadi kamu tidak suka sesuatu perakara sedangkan ia baik bagimu dan boleh jadi kamu sukakan sesuatu perkara sedangkan ia tidakelok untuk kamu, dan Allah tahu sedangkan kamu tidak mengetahuinya

Salah tanggapan inilah yang menyebabkan ramai mereka di luar sana berkali-kali melakukan istikharah, namun masih teragak-agak untuk membuat keputusan kerana katanya belum tenang hati terhadap perkara tersebut

Kemungkinan ada dikalangan kita yang dapat punyai naluri membuat keputusan, ada yang tidak, oleh itu lakukanlah salah satu perkara, walau pun tidak ada gerak hati terhadap mana-mana perkara kerana sebenarnya Allah akan mudahkan apa sahaja pilihannya

Kelima :

Ada yang beranggapan bahawa perlunya ada mimpi setelah melakukan istikharah, lalu banyak kerja yang tertangguh dek menanti mimpi (atau ilham menurut pandangannya). Apa yang perlu dilakukan olehnya ialah lakukan perkara yang perlu disegerakan setelah beristikharah. Sekiranya dia diberi mimpi baik, itulah "nur" yang dilimpahkan oleh Allah SWT terhadapnya,jika tiada mimpi maka tidak sepatutnya dia menanti sekian lama mimpi itu datang

sumber: http://salmanku.blogspot.com/


Thursday, November 12, 2009

..:: Teguran Pada Diri ::..

Salam kembara di bumi UPSI kembali lagi....

Perjalanan ana yang semakin hampir ke akhir di bumi UPSI ini. Walaupun hampir ke penghujung, tapi dakwah tetap diteruskan.... Insya ALLAH.... doa’kan ana ye sahabat-sahabatku sekalian....

Kembali menerpa diri hanyalah ingatan tentang tarbiah diri. Kerana diri ini siap untuk ke medan pertempuran utama di luar. Ya! Pasti dan pasti diri ini perlukan kekuatan dari ALLAH s.w.t. Sibuk kita dalam berfikir tentang tarbiah diri kadang-kadang dilupakan juga tarbiah orang lain.

Adakala kita sibuk mentarbiahkan diri, hingga lupa tanggungjawab dakwah kepada orang lain. Adakah kita nak diri kita sahaja nak masuk ke syurga ALLAH? Kita perlu fikir siapa kita. Apa tanggungjawab kita di muka bumi ALLAH s.w.t. Kalau kita seorang sahaja masuk syurga, sah-sah kita tiada tanggungjawab terhadap orang lain. Dan sudah pasti dan pasti, kita tak perlu nak berdakwah.

Banyak mengkritik tapi kurang melaksanakan pembaharuan kepada kritikan. Ada sesetengah dari kita yang banyak menerpa persoalan yang sepatutnya kita jawab dari segi perlaksanaan snediri. Sebagai contoh, maksiat di depan mata. Kalau kita fikir kita seorang yang sangat baik, kita buat tak tahu sahaja dengan maksiat depan mata. Just ignore that, because I don’t do it. Kita fikir kitalah terbaik. Lepas fikir kita baik, kita serang orang yang buat maksiat tu. Kata macam-macam. Sedar tak kita akan satu perkara penting. Adakah kita jalankan dakwah kepada orang di sekitar kita?

Kalau kita sibuk nak cari salah orang, macam mana pulak kalau orang cari salah kita? Bukankah kita marah bila mana orang kritik kita sebelum dia tegur kita secara baik. Kalau nak orang terima diri kita, kita perlu terima keadaan sekeliling. Apabila kita terima keadaan sekeliling, kita kena cuba ubah apa yang tak sepatutnya berlaku dalam masyarakat ISLAM. Paling penting, dalam perlaksanaan hidup, undang-undang ISLAM wajib laksanakan. Pasti, dan pasti (macam sekolah PASTI pulak)

Seperti keadaan di kampus juga. Kita kena lihat keadaan di sekitar kita. Itulah target dakwah kita. Jangan salahkan mereka jika mereka melakukan kesalahan. Sebab perkara penting kita sebagai seorang dai’e perlu ingat tak semua dibesarkan dengan cara baik. Mereka diuji. Kita juga diuji. Ujian kita adalah untuk cuba mengubah perkara yang buruk kepada perkara yang baik.

Teringat akan kata-kata seorang penulis buku:

”ingatlah, orang-orang yang ada disekeliling kamu adalah terbaik yang ALLAH s.w.t sediakan untuk kamu. Mungkin kamu tidak dapat melihat kebaikannya. Kerana kamu melihat dengan mata kasarmu. Lihatlah dengan mata hati. Maka, insya ALLAH kamu temui kebaikan dan kelebihannya. Sayangilah orang-orang yang ada disekeliling kamu. Ciintailah meraka kerana apabila mencintai seseorang kerana ALLAH, maka ALLAH s.w.t akan mencintaimu lebih”

Tuesday, November 10, 2009

..:: Love Rasulullah s.a.w and ALLAH s.w.t::..

video

Ya ALLAH, dambakan cintaku untukMu semata-mata. Kerana aku tak mahu cintaku berpaling dariMU... Selamatkanku dari cinta manusia yang palsu.
Rapatkan hatiku pada insan yang mencintaiMu lebih dari segala-galanya juga.
Kerana nilai cinta itu hanya bernilai apabila cinta itu untuMu... Cintaku pada RasulMu, cintaku padaMu...

ANA UHIBBU YA ALLAH

Sunday, November 8, 2009

..:: Mencari ::..

Bismillahhirrahmanirrahim......

Pembuka bicara ana kali ini....

Fuh!!!!! di tiup sekali nafas. Lama sudah ana tak menjengah ke blog ini. Adalah sarang labah-labah sikit-sikit (^-^)...

Alhamdulillah tepat pada pukul 11 pagi tadi ana baru sahaja menamatkan kertas peperiksaan di UPSI. Alhamdulillah... kertas exam yang terakhir dalam kembara ilmu di Universiti Pentarbiahan Syuhadah Islam (UPSI).

Alhamdulillah... semuanya selesai dengan baik. Ana hanya mampu bertawakkal kepada ALLAH s.w.t. Result yang bakal keluar diyakini adalah yang terbaik. Selepas habis exam, ana saje jalan-jalan di sekitar taman universiti. Saje melihat adik-adik yang bakal ditinggalkan...

Sedih juga hati ini bila nak tinggalkan UPSI. Lama sudah diri ini menetap di Tanjung Malim. Duduk bertapa ilmu di UPSI. Seronok bila hati ni nak saje dengan pengisian. Tapi, walau bagaimanapun, diri ini kena juga bawak p jauh-jauh. Erm...

Lepas ni kena fikir perlaksanaan perancangan masa depan (macamlah hebat sangat masa depan tu ^-^). Fikir2....

"Kena buat perlaksanaan molek2 ni. Kena fokus pada tahap utama yang perlu. Lepas ni...."
(diri ini berbisik... saje buat layan diri yang sedang mencari titik fokus)

Baru-baru ini ana p melawat sahabat-sahabat seperjuangan (tentera2 ALLAH). Ana duduk bertapa di KUO.... (maklumlah... saje menyibukkan diri jadi warga sana ^-^). Sibuk betul masing-masing study. Fokus!!!!! tulah moto bila exam. Sibuk sungguh... tapi bila bab solat, masing-masing berkejar-kejar ke surau (muslimat jelah ana nampak, muslimin ana tak tahulah). Tapi pernah ke kita terfikir, kenapa kita sibuk cari ALLAH bila kita susah???

*akan diteruskan selepas ini... bersambung.

..:: Selamat Berwalimah Kepada Semua Sahabat-Sahabatku ::..





* Selamat kepada semua sahabat-sahabat..... Jangan lupa hantar kad ye....

Tuesday, October 20, 2009

..:: Nilai Tarbiah ::..

Assalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh.......

Subhanallah walhamdulillah walailahaillah wallahukabar.....

Lailahailallah malanarabunsiwa.....

Alhamdulillah, coretan ku kembali bertandang ke gerbang penulisan. Hari-hari yang menjelang. Penuh kesibukan, penuh kepenatan. Tapi.... bagaimana dengan tarbiah dalaman ku????

Banyak merungut dan banyak kritikan yang di dengar apabila kita berada dalam kesibukan. Sibuk menguruskan hal keduniaan. Hingga lupa, lupa, lupa siapa kita. Hari yang di titi hampir tiba ke penghujungnya. Tapi adakah benar ini penghujungnya?

Banyak berkata, tapi kurang berfikir. Kurang berfikir tentang nilai cinta bersamaNya.

ALLAHUKABAR!!!!! Sesungguhnya nilai ujian yang Kau bentangkan di hadapanku adalah ujian penguat hatiku bersamaMu....

Bila kita berfikir, berdiskusi pasal tarbiah. Ada yang rasa lemah. Seperti lemahnya kita bersamaNya. Kerana nilai tarbiah yang ALLAH s.w.t tebarkan kepada kita kadang kala tidak pernah kita hargai.... Asatagfirullahal'azim....

Meniti hari-hari dalam kehidupan membuatkan ku banyak berfikir. Berfikir tentang satu nikmat yang paling dekat denganku. Paling hampir yang paling ku sayangi....

Alhamdulillah, semasa makan tengah hari tadi, tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi....
Ada mesej masuk. Melihat di 'skrin' telefon, seorang sahabatku memebrikan satu ingatan buatku. Mesej yang menyedarkan ku tetang sesuatu. Menyegarkan ku tentang tarbiah... Subahanallah... Syukur kepada ALLAH s.w.t kerana mengerakkan hati serta jari jemari sahabatku untuk menghantarkan mesej tersebut kepada ku.

Perkongsian kepada semua tetang mesej tersebut;

Tarbiah tak kenal lelaki, perempuan, tua, muda, senior, junior, cikgu math, cikgu pai dan sebagainya.... Tapi bila berada dalam tarbiah, apa ertinya tarbiah yang kita terima jika kita masih jauh lagi dengan ALLAH s.w.t, masih jauh dengan amal jama'i, masih jauh dengan sahabat, masih nak bertengkar walaupun perkara kecil... Tingkatlah kekuatan dalaman. Jangan hanya pandai bercakap tapi tak tahu nak buat. banyakkan buat kerja, kurangkan bercakap. Orang yang ada tarbiah kerjanya mesti DISIPLIN. Moga amal-amal kita diterima ALLAH s.w.t

Suhanallah..... Sukran sahabat.

Kadang-kadang, diri ku perlu juga di 'basuh'. Hati perlu juga 'cucian'. 'Cucian' yang penuh dengan kesedaran diri. Sebab diri ini banyak juga kekurangannya.... Telalu banyak....

Walau bagaimanapun, setiap apa yang kita lakukan, lakukanlah dengan penuh ketaqwaan kepada ALLAH s.w.t. Penuh rasa kehambaan. Penuh rasa kecintaan. Kecintaan yang benar-benar bersamaNya.

Sekadar coretan dari oarang yang banyak kekurangan ilmu....

Wassalamu'alaikum....

Monday, October 5, 2009

..:: Cerita Dari Sahabat ::..

Cerita Dari Sahabat....
Semuanya bermula dari satu panggilan, tengahari 12 Ogos 2009….

ASRI
Assalammualaikum! Man, anta kat mane?

AKU
Kat syurga... hehehe (gurau. Sebenarnya baru bangun tidur)

ASRI
Cit! ana pun nak jadi cam anta lah! Hahaha… (melayan gurauan)

AKU
Maqam ana lain, hehehe. Anta, ALLAH jemput direct; lagi hebat!
(masih lagi mood gurauan @ isyarat?!)


ASRI
Dah! Dah! Jadi tak jumpe?

AKU
Jadi. Kenape?

ASRI
Jumpe lewat sikitlah. Ana nak meeting dengan rabbani.
Pas tu jumpa Pyan jap kot.tapi tak tahu lagilah…


AKU
Cam ni lah! Anta setel semua, anta call. O.k?

ASRI
O.k! Insya'ALLAH

Seperti yang dirancang kami pun bertemu di area Taman Dr. Ismail. Kami bercerita segala kisah yang mungkin termasuklah perihal Rabbani, tugas dakwah dan agenda projek baru bersama.

AKU
Insya’ALLAH, takde aral melintang album zikir baru anta dengan Hijjaz kuar Ramadhan ni

ASRI
Album mane ni?

AKU
Kan kita ade dua album yang belum release lagi.
Satu, yang amalan orang-orang melayu.
Satu lagi yang Ratib Hadad tu


ASRI
Abis anta kuar mane dulu?

AKU
kuar yang ada amalan tok janggut, mat kilau, tokku paloh tu. O.k tak?

ASRI
mmm…bagus gak tu. Jarang ada konsep album macam tu.
Paling kurang ada gak yang amalkan. Ana pun dapat saham kat sana nanti.


AKU
Anta tahu title album ni

ASRI geleng kepala. Kemudian didongak-dongak kecil kepalanya dengan matanya yang turut bergerak-gerak sebagai isyarat mahu tahu.

AKU
Amalan Perisai Ghaib!

ASRI
Fuhyooo!!! Masya’ALLAH! Masalahnya ana sendiripun tak ghaib lagi.

AKU
mana tau….tah-tah anta ni dah jadi wali …..

ASRI
Amin!!!!

Kami gelak besar selepas tu. Semua yang ada di restoran itu memandang.

ASRI
Man, anta nak tengok ana ghaib tak?

AKU
Cubalah…….hehehe

ASRI
Tapi kalau ana tak datang balik, anta cari ana tau. Jangan nangis lak….

Kemudian, ASRI bangun dari tempat duduk dan berlalu dari situ…

AKU
Hah!? Nak pi mana pulak tu???


ASRI
Tandas lah! Ni ghaiblah ni.
Ghaib dari mata anta…(tersengih)


AKU tergelak. Tersengih. Pandai ASRI kenakan AKU. Beberapa minit kemudian, ASRI kembali.
Kami pun bercerita layaknya seorang sahabat dengan sahabat – persis abang dan adik; tentang buku ASRI yang terbaru. AKU ceritakan susunan buku yang hampir siap itu.

ASRI
Okey tu…tapi ana letak tajuk buku kali ni boleh?


AKU
cantikkkk! Apa dia?


ASRI
Maaf, Kalau Aku Tak Sempurna…. Ok tak?


AKU
Wah! Ini sudah lawan ayat namanyer….hehehe


Tawa kami berderai lagi…..
Kami terus berceritera lagi, tentang jodoh AKU pun ada; sempat juga sekali dua AKU terkena sedas dua nasihatnya. Kata-katanya kali ini begitu mengesan sangat di hati AKU.

ASRI
Man…apa pun, ana setuju jer dengan anta.
Ana nak balik awal lah ari ni. Rasa letih. Penat.
Esok 9 pagi nak gi RTM , ada program…


AKU
Okeylah! Anta baliklah terus. Rehat.

Kami pun bersalaman. Kuat genggamannya. Ditepuknya bahuku beberapa kali. Kami berpecah arah. Tak jauh kaki AKU melangkah, ASRI memanggil.

ASRI
man, anta tahu tak? Dah lebih 15 tahun kita berkawan kan.
Tapi takde satu pun gambar ana dengan anta.
Meh! Sini kita tangkap gambar jap…


AKU
hahaha…merepeklah! Tak penting tu. Lain kali ajer lah.
Malu lah nak bergambar dengan orang yang wajah ahli syurga ni


ASRI ketawa melihat keletah malu-malu kucing AKU. Dan aku pun terus meninggalkannya tanpa menunaikan permintaan itu. Yups! Permintaan terakhirnya… kami berpisah untuk berpisah selamanya!

Ya ALLAH…aku rindu. Aku semakin rindu. Rindu sangat.


“33 jam yang lalu, dia masih tak lokek dengan senyuman, dia mampu bercanda tawa di sebuah pertemuan hati ke hati. Tapi hari ini tadi, dia kaku – diam seribu bahasa – namanya ku panggil tak bersahut lagi. Tangan yang semalam bersalaman, menjadi tangan yang memandikannya; mengkafaninya.
Ya ALLAH benar kah semua ini?
Mimpikanlah ini semua!!!!!”

sumber : http://silakanterpesona.blogspot.com/

Monday, September 28, 2009

..:: Mengenal Erti Sahabat ::..


Assalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh.......

Dimulakan dengan Bismillahirrahmanirrahim.......

Pemulaan tulisan dengan ku panjatkan rasa kesyukuran kepada Allah s.w.t pemilik segalanya ini, pemilik hati ini, pemilik cinta ini....

Selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. Doa' yang sentiasa kutitipkan kepada kedua ibu bapaku, seseorang yang menjadi mujahid dalam hatiku, seluruh ahli keluargaku, guru-guru, pensyarah-pensyarah serta setiap sahabat2 dan sahabiah2ku dan seluruh muslimin dan muslimat.

Alhamdulillah.... kembali diri ini ke kampus. Kampus yang bakal ditinggalkan kurang dua bulan.

SALAM EIDULFITRI buat semua pengunjung yang mengunjung blog ana yang serba kefakiran ilmu ini. Alhamdulillah, kerana ana masih diberikan kesempatan oleh Allah s.w.t untuk hidup sebagai seorang yang mencinta Dia yang satu.

Terasa rindu diri ini kepada semua sahabat dan sahabiah yang di sayangi. Bila fikir2 pasal sahabat (umum, termasuk min dan mat) ni, ana banyak menyingkap kenangan bersama sahabat2 seperjuangan sama ada di sekolah, di matrik atau pun di UPSI.

Erm..... bagaimana keadaan sahabat2 dan sahabiah2ku sekarang? sihatkah? gembirakah? berdukakah? kecewakah?.....


Ana sentiasa mendoa'kan yang terbaik untuk semua sahabatku. Alhamdulillah raya baru2 ini ada juga sahabiah2 yang dapat ana kunjingi . Semuanya sihat, Alhamdulillah bertambah sihat.... ^-^. Dan masih 'gila-gila' seperti di zaman sekolah. Ana pun ter'gila-gila' seperti mereka..... Seronok bila jumpa sahabat2. Rasa semakin dekat. Semakin sayang......

Mesti ada yang pelik. "Bakpolah dia ni sayang sangat kat sahabat2 dia ni?".....

Jawapan yang mudah dari hati yang abstrak.... kerana mencintai sahabat adalah tanda mencinta Allah. Sebab sahabat adalah insan yang Allah s.w.t kurniakan untuk kita rasa Allah mencintai kita.

Bersahabat bukan kerana kita ingin mengambil kesempatan ke atas dirinya, tetapi menyelami maksud penciptaan manusia oleh Allah s.w.t. Ada kala kita mendapat sahabat yang 'cool', panas baran, senyap, banyak cakap, pemikiran yang terlalu kritis dan pelbagai. Itu tanda Allah s.w.t nak kita kenal diri kita. Siapa juga sahabat kita, kita perlu terima. Terima dengan seadanya. Tapi jangan terikut dengan perlakuannya. Kerana kita ada cara kita sendiri.

Walau bagaimanapun, jika sahabat kita bermasalah kita adalah model kepadanya. Bukan untuk riak atau sombong, tapi biarlah contoh itu lahir dari hati yang ikhlas untuk membantunya.

Sejak akhir2 ini, ana sering menyebut nama seorang sahabiah. Rindu dengannya. Semalam baru berkesempatan bertemunya. Walaupun sekejap, tapi hilang juga rasa rindu ini. Yang pasti, bila bertemu, tentu ada saja lawak yang di buat..... Subhanallah... indahnya bersahabat...

Nikmat bersahabat ini menjadikan kita juga seorang yang berkobar2 ingin menjadi yang terbaik. Terbaik untuk mepersembahkan ibadah kepada Allah dengan penuh ketaqwaan kepadanya. Kerana Allah mengetahui apa yang diperlukan oleh kita dalam hidup ini. Allah s.w.t mengurniakan sahabat untuk menegur, menyayangi kita. Cantikkan hikmah bersahabat ini? Sungguh sayang Allah s.w.t pada kita.

Kita macam mana pula? Sayang Allah? Cinta Allah?

Semalam juga selepas habis kuliah Kaedah Berangka, ana dikejutkan dengan sebuah berita. Seorang sahabat ana telah terlibat dengan sebuah kemalangan jalan raya. Innalilla hiwainnailayhiraji'un......

Sedih juga bila sahabat sekuliah kemalangan. Ramai juga sahabat2 yang pergi melawatnya. Ana tak berkesempatan. Ana doa'kan supaya ujian ini juga adalah penguat ikatan antara dia dengan Allah s.w.t. Semoga dia sentiasa tergolong dikalangan orang2 yang sabar...... Amin.

Ujian adalah tanda Allah s.w.t mencintai hambanya. Sayangkan Allah pada kita???? Kita macam mana pulak???


Fikir-fikirkanlah.......

Wednesday, September 23, 2009

..:: Mengenali Kepimpinan Islam ::..

Berkata Imam Al-Shafiee Rahimahullahutaala (Al Umm juz VII ms 04) bahawa telah berfirman Allah Taala yang bermaksud:


"Hai Daud! Sesungguhnya kami menjadikan kamu (penguasa) di muka bumi, maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsumu, kerana ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, kerana mereka melupakan hari perhitungan" (Surah Shaad ayat 26)

Firman Allah kepada nabi s a.w. mengenai ahli al-kitab

"Jika mereka orang Yahudi) datang kepadamu (untuk meminta putusan) maka putuskanlah (perkara itu) di antara mereka, atau berpalinglah daripada mereka" sampai kepada "Dan jika kamu memutuskan perkara mereka maka putuskanlah (perkara itu) di antara mereka dengan adil, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang adil." (Surah Al-Maidah ayat 49)

Firman Allah lagi

"dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka apa yang diturunkan Allah dan janganlah kamu menurut hawa nafsu mereka. Dan berhatihatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan . kamu dari sebahagian apa yang diturunkan Allah kepadamu"

Firman Allah Taala selanjutnya:

"Dan (menguruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil",

Berkata Imam Al-Shafiee Rahmatallah:

Sesungguhnya Allah telah memberitahu nabiNya s.a.w. untuk mewajibkan kepadanya, kepada orang-orang sebelumnya dan seluruh manusia bilamana memutuskan hukuman hendaklah dengan adil.

Makna "adil" ialah mengikut hukum yang diturunkan Allah. Allah telah berfirman kepada nabiNya s.a.w. ketika memerintahkan Baginda memutuskan hukuman di antara ahli al-Kitab dengan hukuman yang diturunkan oleh Allah dan meletakkan nabiNya s.a.w, daripada agama dan umatNya mengikut keterangan dari kitab Allah iaitu apa yang dikehendaki Allah dan mewajibkan taat kepadanya (nabi).

Firman Allah:

"Sesiapa yang taat kepada , Rasul sesungguhnya telah taat kepada Allah".
Firmannya lagi .

"Maka demi Tuhanmu (mereka pada hakikatnya) tidak beriman sehingga mereka menjadikan kamu hakim terhadap perkara yang mereka perselisihkan"

dan berfirman lagi:

"Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintahnya "takut".

Maka hendaklah diketahui bahawa yang hak itu ialah kitab Allah kemudian sunnah NabiNya s.a.w. Tidak boleh seseorang Mufti atau seorang hakim memberi fatwa atau menghukum sehingga masing-masing mengetahui kedua-duanya. Tidak boleh seseorang menyalahi kedua-duanya atau salah satu dari keduanya"

Jika menyalahi keduanya seseorang itu telah menderhaka dan hukumnya ditolak. Jika tidak terdapat "nas-nas dari keduanya barulah ijtihad."

Keterangan Imam Al-Shafiee ai dalam bab kehakiman itu boleh dijadikan panduan selanjutnya di dalam membicarakan"konsep pimpinan dalam Islam" selain daripada memerhatikan ayat-ayat dah hadith-hadith yang lain, dalam semua peringkat dan golongan pimpinan merangkumi ketua negara, menteri, ulama' penghulu, guru-guru, da'ai, pemi.mpin masyarakat, pertubuhan, rumahtangga dan lain-lain. Kerana sumber pimpinan yang tertinqgi ialah Al-Quran, Al-sunnah
Ijtihad dan perkara yang hendak disuburkan dari pimpinan itu ialah keadilah ilahi dan matlamatnya kesejahteraan di dunia dan di akhirat dengan mendapat keredhaan Allah.

Maksud sabda Rasulullah s.a.w. tiap-tiap kamu pengembala dan tiap pengembala bertanggungjawab terhadap apa yang digembala."

Mewujudkankan pimpinan yang diredhai Allah. Mewujudkan pimpinan yang seumpama itu dituntut oleh syara' berdasarkan kepada ijamaa'ulummah, di antara ayat-ayatnya

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan menyeru kepada yang maaruf dan mencegah dari yang munkar mereka itulah orang-orang yang beruntung" maksud ayat (A1-Imran 104).

Imam Al-Ghazali menerangkan bahawa perkataan "hendaklah ada di antara kamu" merupakan perintah , yang dzahirnya menunjukkan wajib, "mereka itulah orang yang beruntung" menunjukkan Fardhu tugas tersebut merupakan fardhu kifayah bukan fardhu a'in yaitu bilamana sebahagian umat melaksanakan terlepaslah kewajipan ke atas yang lain.

"Dan orang-orang yang beriman lelaki dan perempuan sebahagian mereka adalah menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh yang maaruf dan menegah yang mungkar. Mendirikan sembahyang ..." Maksud ayat (Al-Taubah 71)

Imam A1-Ghazali menjelaskan: Bahawa orang-orang mukmin itu telah mensifatkan mereka itu menyuruh yang maaruf dan menegah yang munkar. Bermakna seseorang yang lari dari tugas itu telah terkeluar dari sifat seseorang mukmin yang dinyatakan.

Sabda Rasulullah s.a.w.
"Wahai manusia Allah berfirman menyuruh kamu melakukan yang maaruf dan menegah dari yang munkar, sebelum kamu berdoa di mana tidak dimakbulkan permohonan tersebut "
maksud hadith riwayat Ahmad dan al-Baihaki.

Ditanya kepada Khudzaifah r.a. siapakah bangkai bernyawa. Jawab beliau: "ialah orang yang tidak mencegah kemungkaran baik dengan tangannya mahupun dengan lidah dan hatinya.
Pemimpin Islam menegak yang maaruf dan mencegah yang mungkar

Perkara yang maaruf merangkumi semua perkara yang dituntut dan yang diharuskan oleh syara' meliputi soal-soal akidah, syariah, akhlak dan kemanusiaan seluruhnya zahir dan batin.
Perkara yang "mungkar" ialah semua perkara yang bertentangan dengan akidah, dengan syariah, akhlak dan kemanusiaan seluruhnya zahir dan batin.

Selanjutnya kadi Al Khudah Abdul Jabar bin Ahmad menjelaskan bahawa "yang maaruf" itu terbahagi kepada apa yang wajib dan kepada apa yang sunat. Menyuruh yang wajib adalah wajib , dan menyuruh yang sunat adalah sunat. Kerana keadaan perintah tidak akan menambakan ; atas hal-perbuatan yang disuruh, pada-wajib. Adapun kemungkaran itu semuanya merupakan satu jenis sahaja di mana semua ianya wajib ditegah. Oleh itu pimpinan Islam dalam mana peringkat dan bahagian pun haruslah menjadi matlamat utamanya menegakkan kemaarufan dan mencegah kemunkaran di mana dan bila-bila masa sekalipun jika berbeza pada cara dan tindakan.

Pimpinan Islam mestilah digerakkan oleh iman dan amal saleh

Satu perjuangan yang diberi nama "perjuangan Islam" hanya dapat diakui bilamana perjuangan itu digerakkan oleh iman dan amal saleh oleh para pemimpinnya samada perjuangan itu dalam bentuk kebajikan, ekonomi, ilmu pengetahuan, politik, kemasyarakatan dan lain-lain. Pimpinan yang digerakkan oleh kepentingan diri, warna kulit, kedudukan, kemewahan dan seumpamanya bukanlah merupakan perjuangan Islam sekalipun diberi nama yang berbentuk keislaman.
Rasulullah s.a.w. pernah menyatakan di dalam sabdanya dalam peristiwa hijrah daripada Mekah ke Madinah siapa yang berhijrah kepada Allah dan rasulnya maka hijrahnya adalah kepada Allah dan rasulnya. Siapa yang berhijrah kepada dunia atau wanita yang dicintai olehnya maka ia berhijrah kepada perkara yang menjadi tujuannya.

Maka hadith ini menjalankan bahawa suatu perjuangaan sekalipun sukar dan penuh sengsara seumpama berhijrah tadi. namun bilamana tidak digarapkan oleh iman dan amal saleh tidaklah memenuhi kehendak perjuangan dan pimpinan yang sebenarnya menjadikan perjuangan itu tidak tercapai matlamatnya.

Pimpinan berkesan dapat dilihat bilamana bertambah yang maaruf dan semakin berkurangan mungkar

Itulah tanda-tanda dan kesan-kesan yang menunjukkan sesuatu kejayaan dalam mana-mana pimpinan pada mana-mana peringkat dan bahagian. Keseluruhan kesan-kesan tersebut hanya akan tercapai bilamana terlebih dahulu dapat dicapai pada bahagian-bahagian tertentu samada dalam bentuk peribadi atau jamaah. Umpamanya kesan sembahyang ialah meninggalkan kejahatan dan kemungkaran. Kesan puasa menimbulkan ketakwaan. Kesan tauhid menimbulkan kesabaran dan keberanian. Kesan jemaah merapatkan persaudaraan dan seterusnya. Di dalam keadaan kesan- kesan tersebut tidak dapat dirasakan oleh pemimpin, apatah lagi oleh yang dipimpin maka hendaklah masing-masing mengkoreksi dan merenungi dimanakah kecacatan yang ada dalam pimpinan tersebut. Kerana yang maaruf akan menerbitkan yang maaruf dan yang mungkar menimbulkan yang munkar.

Ambillah contoh mendirikan rumahtangga berdasarkan kepada firman Allah:

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaannya ialah dia menciptakan untukmu isteri, dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan di antaramu rasa kasih dan rahmat. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mahu berfikir." (Surah Al-Rum ayat 21).

Suami sebagai pemimpin rumahtangga haruslah memerhatikan samada tujuan perkahwinan itu telah berhasil denqan tercapai ketiga-tiga perkara tadi atau belum mengikut cara-cara yang dikehendaki oleh Islam. Jika belum berhasil tentulah ada kecacatan di dalam pimpinan tersebut.
Contoh yang lain Allah berfirman
Maksudnya:
"Sesungguhnya beruntunglah orang yang beriman (iaitu) orang-orang yang husyu' dalam sembahyangnya dan orang-orang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna, Dan orang-orang yang menunaikan zakat. Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, Kecuali terhadap isteri- isteri mereka atau budak-budak yang mereka miliki maka sesungguhnya dalam hal itu tiada tercela. Maka barang siapa yang mensari yang dibalik itu mereka itulah orang yang melampaui batas, Dan orang-orang yang memelihara amanah, (yang dipikulnya) dan janjinya: Dan orang-orang yang memelihara sembahyangnya. Mereka itulah orang yang mewarisi, (yakni) yang akan mewarisi syurga firdaus, mereka kekal di dalamnya,' (surah al-Mu'minun ayat 1 - 11)

Contoh yang lain Allah berfirman:
" Dan (hamba hamba yang baik dari Tuhan) yang maha penyayang itu (ialah) orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang jahil menyapa mereka (dengan kata- kata yang tidak sopan) mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandungi) keselamatan, Dan orang yang melalui malam hari denqan bersujud dan berdiri kerana Tuhan mereke. Dan orang-orang yang berkata: "Ya Tuhanku! kami jauhkan azab jahanam dari kami (kerana) sesungguhnya azabnya itu ialah kebinasaan yang kekal." Sesungguhnya jahanam itu seburuk tempat menetap dan tempat kediaman.

Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta) mereka tidak berlebih-lebihan dan tidak pula kikir, tetapi adalah (perbelanjaan) itu di tengah-tengah antara yang demikian. Dan orang-orang yang tidak menyembah Tuhan yang lain berserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diiaaramkan Allah (membunuhnya) kecuali yang hak dan tidak berzina. Barang siapa yang melakukan demikian itu nescaya dia mendapat pembalasan (dosanya). (Yakni) akan dilipatgandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal di dalam azab itu, dalam keadaan terhina, kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh, maka mereka itu, kejahatan mereka diqanti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah maha pengampun lagi maha penyayang. Dan orang yang bertaubat dan mengerjakan amal saleh, maka sesungguhnya dia bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya. Dan orang yang tidak memberikan persaksian palsu, dan apabila mereka bertemu dengan (orang) yang mengerjakan perbuatan yang tidak berfaedah,mereka, lalui )sahaja) dengan menjaga kehormatan dirinya. Dan orang-orang yang bilamana diberi peringatan dengan ayat-ayat Tuhan mereka, meraka tidak menghadapinya sebagai orang-orang yang tuli dan buta.

Dan orang-orang yang berkata:
`Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami, isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai biji mata (kami), dan jadikan kami pemuka bagi, (orany-orang yang bertakwa). Mereka itulah yang dibalas dengan mertabat yang tinggi (dalam syurga) kerana kesabaran mereka dan mereka disambut dengan penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya." (Surah al-Furqan ayat 63-75)

Contoh-contoh itu adalah kesan-kesan yang maaruf dari pimpinan iman yang seharusnya meresap ke dalam jiwa, rumahtangga, pertubuhan dan sebagainya yang ditanam oleh pemimpin-pemimpin yang berkaitan. Tanpa ujud kesan-kesan yang seumpama ini keseluruhan atau sebahagian darinya adalah menunjukkan kegagalan pimpinan tersebut. Dari aspek itu, kejayaan kebendaan sahaja, sudah pasti tidak mencerminkan kejayaan sebenarnya menurut pandangan Islam dalam satu- satu pimpinan.

Syarat-syarat menjadi seorang pemimpin

Samada seorang itu menjadi amir, mufti, kadi (hakim) dikenal da'i atau seorang yang pada hari itu sebagai mehteri, wakil rakyat, penghulu dan lain-lain lagi, ia haruslah tertakluk kepada syarat-syarat asas lainnya daripada syarat khas dan am yang berkaitan dengan tugas dan jawatan masingmasing boleh dikatakan syarat-syarat asas itu telah ijma' ulama' al-wmcrah nengenainya. Diantaranya ialah:

Muslim,'akil baligh dan laki-laki

Adil Ertinya ia tidak fasik seumpama tidak meninggalkan salat beramal apa yang ia ketahui. Tidak menyalahi katanya akan perbuatannya. Tidak menyalahi akan kitab Allah dan sunnah Rasulullah s.a.w.

Berilmu Ertinya ia mengetahui perkara-perkara yang berkaitan dengan fardhu ai'n dan fardhu kifayah sehingga dapat membezakan diantara yang maaruf dan yang,munkar. Mengetahui perkara-perkara'yang berkaitan dengan pimpinan.

Mempunyai kudrat, kemampuan. Ertinya boleh bertindak bagi menyelesaikan sesuatu urusan samada menggunakan tenaga; perkataan, tulisan atau flkiran di dalam apa suasana pun.

Beradab mengikut akhlak Islam, Ertinya seseorang pemimpin haruslah mampu memberi cantoh tauladan mengikut akhlak Islam kepada diri dan orang di bawah pimpinannya. Selain itu di dalam dirinya mengandungi sifat ikhlas, jujur tidak angkuh, ria' dan sebagainya. Ringkasnya terkumpul di dalam dirinya sifat-sifat terpuji dan jauh dari sifat-sifat terkeji.

Sempurna pancaindera dan sihat tubuh badan.

Memahami Al-Quran dan Al-Sunnah

Ciri terpenting dalam perjuagan dan pimpinan Islam Bagi meluaskan sedikit huraian syarat ketiga di atas maka seorang pemimpin yang menamakan dirinya sebagai barisan pemimpin Islam, tahap yang paling minima haruslah ia mampu membaca ayat al-Quran dan petikan-petikan hadith serta memahami maksudnya. Lebih jauh dapat menghafal ayat-ayat dan hadith-hadith tersebut.

Lebih jauh lagi memahami (ilmu Al-Quran) dan ."Mustalihul Hadith". Membaca Siratul Rasul, sahabat-sahabat, salaful salihan,dan riwayat hidup ulama-ulama. Membaca dan mengenali kitab-kitab yang Muktabar di bidang Tauhid, Fikah, Tasauf, Tafsir, Hadith. Dapat memahami mana yang ijmak dan mana yang ikhtilaf, mana yang usul dam mana yang furu'. Berkaatan dengan ini sedapat mungkin haruslah seseorang pemimpin itu mengetahui bahasa arab, Kerana kitab-kitab yanq original yang berkaitan dengan perkara tersebut kebanyakannya ditulis di dalam bahasa Arab. Akibat daripada tidak memahami dan mengetahui hal-hal tersebut, kadang-kadang boleh menimbulkan berbagai-bagai kesan yang tidak baik dalam pimpinan, hingga merebak kepada masysrakat yang lebih besar, yang boleh mencacatkan kesempurnaan Islam.

Kewajipan dan hak-hak pemimpin dalam neqara Islam

Al-Farra' Rahimahallah menyebutkan beberapa kewajipan dan hak hak pemimpin di antaranya:

Menjaga agama mengikut usul-usul yang telah disepakati ulama-ulama

Memutuskan hukum ke atas dua pihak yang bertelingkah

Menjaga kesejahteraan umat

Melaksanakan hudud bagi menjaga berlakunya perkara yang diharamkan Allah

Mengawal kampung negeri dari dicerobohi musuh

Melakukan jihad ke atas penentang Islam selepas diajak kepada Islam samada masuk Islam atau berlindung di bawah negara Islam.

Memungut cukai dan zakat seperti yang diwajibkan oleh syara'.

Membelanjakan harta baitulmal mengikut yang seperlunya tanpa membazir atau mengikat dan membayar pada waktu yang ditetapkan.

Menyerahkan tanggungjawab kepada orang-orang yang amanah dan ikhlas bagi melaksanakan tugas-tugas negara supaya segala kerja boleh dibuat dengan sempurna dan harta terpelihara.

Melibatkan dirinya melihat keadaan umat dan keperluan mereka.

Jika sepuluh kewajipan ini dilaksanakan oleh pemimpin maka wajiblah bagi umat taat dan menyokong pemimpin tersebut.

Pimpinan dalam rumahtangga

Pimpinan di dalam Islam bermula daripada rumahtangga. Masyarakat yang sejahtera bermula daripada rumahtangga yang sejahtera. Kesejahteraan suami isteri hanya tercapai bilamana kehendak Islam itu terlaksana di dalam rumahtangga tersebut.

Di antara hak-hak suami yang harus ditaati oleh isteri ialah:

Mentaati suaminya bilamana diajak ke tempat tidur.

Tidak harus menunaikan puasa sunat kecuali dengan keizinan suami.

Tidak harus membelanjakan harta suami kecuali dengan izinnya.

Tidak harus keluar rumah kecuali dengan keizinan suami.

Hendaklah isteri beradab kepada suaminya di antaranya jangan mengumpat dan memaki suaminya. Di antaranya jangan bermegah dengan kecantikannya kepada suaminya. Dan jika suaminya huduh jangan pula merendahkannya. Di antaranya sentiasa bertakwa dan'menjaga diri di waktu ketiadaan suami di rumah dan melaksanakan tugas tumahtangga sebaik baiknya.

Di antara hak-hak isteri yang harus dilaksanakan oleh suami nya ialah:

Hendaklah suami menghormati isterinya dan hidup bersamanya dengan "maaruf" dan "ikhsan".

Hendaklah suami sentiasa berada di dalam keadaan yang mengembirakan isterinya.

Hendaklah suami sentiasa berlapang dada jika berlaku sesuatu perselisihan dengan isterinya.

Hendaklah suami menjadi ikutan yang baik kepada isteri dan keluarganya.

Melaksanakan tanggungjawab rumahtangga dengan sebaik baiknya.

Pimpinan ibu bapa terhadap anak-anak

Hak anak-anak yang harus dihormati oleh ibu-bapa seperti yang diterangkan oleh Al-Imam Ghazali di dalam kitab "Ikhya' ulu muddin" seketika lahirnya di antaranya ialah:

Janganlah seseorang itu terlalu bergembira mendapat anak lelaki dan merasa dukacita mendapat anak perempuan.

Setelah anak itu lahir hendaklah diazankan di telinga kanannya dan dikamatkan di teli.nga kirinya. Bilamana anak tersebut pandai bercakap sunat di ajarkan "La ilaha illallah".
Hendaklah diberi nama yang baik. Sabda rasulullah s.aow. yang inermaksud:
"Sesungguhnya kamu akan dipanggil nama kamu dan nama bapa kamu pada hari kiamat. Sebab itu bagusilah nama-nama kamu". Sebab itu sesiapa yang mempunyai nama-nama yang tidak baik digalak menukarkannya kepada nama-nama yang baik.
Melakukan akikah pada hari ke tujuh kelahiran anak.

Hendaklah ibu-bapa memberi didikan yang baik kepada anak-anak mereka. Ajarlah mereka bersembahyang ketika berumur tujuh tahun. Pukullah secara mengajar jika mereka malas ketika berumur sepuluh tahun, marah dan berilah amaran jika mereka tidak menurut selepas itu. Tunjuklah kepada mereka contoh tauladan yang baik di dalam pergaulan sehari-hari, supaya mereka menjadi insan yang baik di masa hadapan.

Kewajapan ini tersimpul di dalam Firman Allah bermaksud "Selamatkanlah diri kamu dan kaum keluargamu dari api neraka."

Pimpinan ketua terhadap orang-orang di bawahnya Di antaranya:

Hendaklah memulakan "kebaikan" maaruf daripada dirinya sendiri.

Tidak bersikap angkuh dan sombong. Boleh jadi ada orang-orang lain yang lebih baik daripadanya di bidang ilmu dan pimpinan.

Bersikap adil iaitu sentiasa meletakkan sesuatu di tempatnya.

Bersimpati dengan masaalah-masaalah yang dihadapi oleh orang-orang di bawah jagaannya dan menyelesaikannya dengan cara yang baik.

Dan bagi seseorang majikan hendaklah "membayar upah sebelum kering keringat pekerjanya."
Piminan ketua tentera
Seperti yang dipesankan oleh Saidina Abu Bakar r.a.
Bilamana kamu datang kepada perajurit kamu janjilah kepada mereka dengan kebaikan. Bila kamu berjanji penuhilah janji tersebut.

Perbaikilah dirimu nescaya orang-orang di bawahmu menjadi baik:

Jika datang kepada kamu utusan musuh muliakanlah , kedudukan mereka, janganlah mereka itu terlalu dikawal biarlah mereka bebas sedang mereka tidak mengetahui rahsia kedudukanmu.
Jangan biarkan orang lain bercakap dengan utusan musuhmu kamu sendirilah yang bertutur dengan mereka.

Jangan jadikan rahsiamu sama dengan perkara yang tidak rahsia nescaya gagal tugasmu.
Sekiranya kamu bermesyuarat selidiki lah berita nescaya berhasillah mesyuaratmu.

Sekiranya sampai sesuatu berita musuh kepadamu hendaklah kamu rahsiakan dahulu sehingga kamu menyeledikinya. Jangan hebohkan berita tersebut kepada tenteramu. Hendaklah bersiap sedia

Banyakkanlah pemeriksaan mengejut terhadap perajuritmu siang dan malam.

Berilah semangat bila bertemu dengan tenteramu. Janganlah kamu pengecut nescaya yang lain akan menjadi pengecut:

Pimpinan guru terhadap muridnya seperti yang disebutkan oleh A1-Imam Ghazali
Kasihan dan bertimbangrasa terhadap muridnya supaya terselamat daripada malapetaka.
Memandu muridnya ke jalan yang diredai syara'
Tidak membiarkan muridnya menerima sebarang nasihat yang tidak baik dari orang lain.
Mengingatkan dengan baik kepada muridnya mengenai bahaya akhlak yang tidak baik.
Mengingatkan muridnya jangan merendah-rendahkan ilmu yang lain yang tidak dipelajarinya.
Menyampaikan ilmu mengikut kadar kemampuan murid.
Kepada murid yang tercicir berilah kepadanya penjelasan yang sesuai sehingga jangan menimbulkan kebosanan belajar kepadanya.
Hendaklah guru beramal dengan ilmunya. Jangan lain apa yang dibuat daripada apa yang dikata.
Kesimpulan

Dari contoh yang ditunjukkan di atas dapatlah disimpulkan sebagas berikut:
"Konsep pimpinan dalam Islam" merangkumi semua tingkatan hidup bermula daripada negara membawa kepada masyarakat, dan rumahtangga.

Pimpinan di dalam Islam mengajak manusia kepada yang maaruf dan menegah yang mungkar.
Sumber pimpinan Islam ialah Al-quran dan Al-Sunnah
Ajaran Islam hendaklah diresapkan bermula daripada ,individu seterusnya ke dalam keluarga seterusnya negara.

Pimpinan Islam pada setiap masa dan tempat hendaklah memahami dan mengetahui dasar ajaran Islam dan mengamalkannya terlehih dahulu.
Makna pimpinan melibatkan semua pihak daripada ketua negara yang memerintah membawa kepada menteri-menteri; ketua-ketua jabatan, pegawai-pegawai. kanan, ulama-ulama, guru-guru, suami-isteri, ketua pertubuhan, penghulu dan lain-lain.

Timbulnya krisis, keruntuhan masyarakat, rasuah, dadah, kezaliman, pengelapan harta benda, penipuan dan lain keburukan adalah disebabkan manusia lari dari pimpinan Ilahi lalu mengambil pimpinan selainnya.


".........Ya Tuhan kami janganlah engkau hukum kami jika kami lupa. atau kami tersalah.Ya Tuhan' kami jangahlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana engkau bebankan kepada orang-orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya.Beri maaflah kami, ampunilah kami dan rahmatilah kami. Engkau penolong kami maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir. "
(Maksud surah Al-Baqarah ayat 286.)

Wallahu a'lam
sumber: www.angelfire.com/in/elcom98/pimpin.html

Senarai Kitab-Kitab

1.Nasihat Agama Dan Wasiat Iman - Imam Habib Abdullah Alwi Al-Haddad dan diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

2.Dakwah Yang Sempurna Dan Peringatan Yang Utama - Imam Habib Abdullah Alwi Al-Hadad dan diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

3.Petunjuk Thariqat Ke Jalan Akhirat - Imam Al-Haddad diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

4.Peringatan Tentang Umur Insan - Imam Al-Haddad diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

5.Petunjuk Jalan Thariqat” - Imam Al Haddad dan diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

6.Ar-Risalah karya Imam al-Qusyairi

7.Az Zubad karya tulis Syeikh Ibnu Ruslan

8.Al Minhaaj karya tulis Imam Nawawi

9.Awarifu al-Ma’arif karya tulis Imam al-Saharwurdi

10.Iljamul 'awam oleh AL Imam Ghazali.

11.Irsyadul Anam Fi Tarjamati Arkanil Islam oleh Al Habib Usman bin Abdullah bin ‘Aqil bin Yahya Al Alawi Al Husaini.

12.Keutamaan Keluarga Rasulullah saw oleh K.H Abdullah bin Nuh

13.Perhiasan Bagus oleh Al Habib Usman bin Abdullah bin ‘Aqil bin Yahya Al Alawi Al Husaini.

14.Thariqah Bani Alawi oleh Habib Novel bin Muhammad Al Idrus.

15.Riyaadhus Shaalihiin karya Imam Muhyiddin Abu Zakaria an-Nawawi.

16.Jalan Nan Lurus : Sekilas Pandang Tarekat Bani 'Alawi oleh Ustaz Novel @ Naufal bin Muhammad al-'Aydru.



Sajak Pemilik Diri

Ya Tuhan pemilik kekuasaan
Memberi kekuasaan menganugerah kejayaan
Memuliakan hamba dengan keimanan
Di tanganMu segala kebaikan dan kekayaan

Engkau menabir siang dan malam
Menerbitkan yang hidup dari yang mati
Kembangkan Lembayung rahmatMu
Kepada kami insan yang memerlukan

Ya Tuhan tautkan hati kami dengan kemanisan iman
Kekalkan kemesraan dalam kehidupan
Jalinkan ukhuwah sesama insan
Lapangkan hati kami dengan limpah keyakinan

Ya Tuhan dengarlah rintihan hambaMu
Berserah jiwa dan raga untukMu
Demi agama, bangsa dan UmatMu
Kuatkan, tabahkan hati menyanjung syariatMu


Mujahid Setia

Bangkitlah mujahid bangkitlah

Rapatkan barisan rapatkan

Hayunkanlah langkah perjuangan

Mati syahid atau hidup mulia



Siapkan dirimu siapkan

Gentarkan musuhmu gentarkan

Takkan pernah usai pertarungan

Hingga ajalkan menjelang



Henyakkan rasa takut dan gentar

Walau ragakan meregang nyawa

Kerna Allah telah janjikan syurga

Untukmu MUJAHID SETIA

  © Blogger templates 'Neuronic' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP