Friday, December 31, 2010

Malulah dengan ALLAH s.w.t

Assalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh.....

Sudah lama blog ana menyepi tanpa sebarang penulisan untuk dikongsikan. Bukan tidak mahu menulis tetapi kekangan masa yang kadang kala membawa diri ini terpaksa berfokus kepada kerja-kerja yang lebih utama. Semoga diri ini terus dalam penulisan melebarkan dakwah keseluruhnya.

Pengisian ini perlu. Tidak kira apa cara sekali pun, yang pasti diri kita WAJIB mencari 'makanan' kepada diri. 'Makanan dalaman' yang memberi ketenangan dan semakin mendekatkan diri kepadaNya.

Penulisan ana kali ini mungkin sekali sebagai tanda ingin meninggalkan sesuatu coretan pengisian kepada para pembaca.

Hari yang semakin laju meninggalkan kita, sedar tak sedar sudah hampir 8 bulan ana berada di bumi MELAKA. Ujian yang ALLAH beri, banyak mengajar ana erti kehidupan, erti perjuangan, erti ukhwah dan yang paling penting erti CintaNya kepada ana...

Alhamdulillah... 1.1.2011 ana masih di MELAKA walaupun ramai sahabat dan sahabiah telah berada diposisi perjuangan masingmasing. Semoga posisi perjuangan ana di MELAKA ini dapat diteruskan walaupun sudah dipostingkan....

Di sini, ana ingin membawa para pembaca kepada satu keadaan sebenar kita masa kini. Ajak berfikir, ajak merubah....

Pagi tadi semasa sedang bersarapan, ana membuka tv. Hajat nak menonton berita. Nak tahu berita tentang tahun baru semalam. Dengar khabar di Melaka, dataran lengang. Walau bagaimanapun, semalam sempat keluar dengan emak, kenderaan banyak... tapi ke mana ye semuanya mereka pergi??? jadi hajat hati nak tengok tv sambil analisis keadaan masa kini.

Alhmdulillah... dapatlah menonton berita. Berita tv 9(walaupun ana tak suka tengok berita-berita kat tv, maklumlah....... ). Sepanjang berita tersebut, mulut ni asyik menyebut 'astagfirullahal'azim.....', nauzubillah.....' sambil menggelengkan kepala. Apa nak jadi dengan manusia zaman sekarang. Dan boleh ana kata secara khusus, apa nak jadi orang ISLAM zaman sekarang?

Antara berita yang ana dengar;

Berita pertama:
Sepasang remaja ditangkap sedang berzina. Jabatan Agama Islam mengetuk pintu, remaja tersebut ambil masa 10 minit untuk buka. Yang buka pintu seorang remaja lelaki. Bila di tanya ada perempuan tak bersamanya, katanya di sorang diri. Bila digeledah, ada seorang perempuan menyorok di bilik air.....

Berita kedua:
Sepasang kekasih ditangkap berzina disebuah bilik. Perempuannya adalah seorang janda anak satu. Lelakinya pula seorang rakyat bangladesh. Dikata oleh mereka yang mereka sudah berkahwin tetap tiada surat yang mengesahkan status mereka itu.....

Berita ketiga:
Jabatan Agama Islam menyerbu sebua bilik. Bila dibuka, ada seorang lelaki cina dan seorang perempuan serta anaknya yang masih kecil. Ditangkap semasa juga sedang berzina.... depan anak berzina? memang praktik konsep 1 Malaysia. Nampak sangat salah konsep.....

Berita keempat:
Polis menangkap sekumpulan samseng yang bercadang membuat lumba haram semasa tahun baru.....????

Semasa disiarkan, ana lihat semua tutup muka... konon-kononnya malu.... kat ALLAH tak malu??

Malu ana pada ALLAH... apa nak jadi dengan manusia zaman sekarang? pelbagai soalan yang timbul menjadikan ana terkedu untuk memberi jawapannya.... Macam mana nak menggadap ALLAH????

Zina, mat rempit, gangsterisme, buang anak, merompak, dan lain-lain lagi ni, macam mana nak jawab pada ALLAH nanti.... azab nerakalah yang akan dapat....

Apa perlu kita buat sekarang? Meneruskan dan mempergiatkan penanaman ISLAM kepada diri... Bila agaknya manusia-manusia ini akan sedar????

MALULAH DENGAN ALLAH S.W.T.... KITA TELAH SAMPAI AKHIR ZAMAN.... YA ALLAH... SELAMATKANLAH ISLAM...

Monday, December 6, 2010

1 Muharram 1432H

Permulaan tahun baru dengan azam yang baru. Meninggalkan langkah yang telah selamat dilaksanakan. Tahun 1431H yang memberi pelbagai kesan yang mendalam. Kini, 1432H menjelma dengan sinar yang baru. Semoga harapan serta impian dapat dilaksanakan mengikut percaturan ALLAH s.w.t....

Diharap segala perancangan yang dibina dapat dilaksanakan dengan sempurna. Hati yang berjiwa dalam mengharapkan Mardhotillah dari Dia Yang Maha Esa. Mengharap kasih dibalas serta cinta bertaut sehingga ke akhir hayat. Semoga diri ini menjadi hambaNya yang bertaqwa serta menuju ke ruang cintaNya.

Menjadikan diri sebagai pejuang agamaNya dan syahid dalam memperjuangkan ISLAM. Biarkanlah diri ini syahid dan menemui cintaku yang SATU..... kerana itulah yang pasti.....

~SALAM MUHARRAM 1432H.... Membuka lembaran dalam mengenal cintaNya yang pasti. PERJUANG YANG BELUM SELESAI....~

Saturday, November 27, 2010

Generasi Al-muzammil

Imam Ahmad bin Hambal meriwayatkan dari Ummul Mukmin Aisyah ra bahwa Allah telah mewajibkan qiyamullail kepada Rasulullah Saw. di awal surat ini. Beliau dan para sahabat telah menegakkannya di sebagian malam sehingga kaki-kaki mereka bengkak. Setelah genap dua belas bulan, Allah memberikan keringanan dengan diturunkannya ayat kedua puluh dari surat ini pula. Maka berubahlah hukum qiyamu lail yang tadinya wajib menjadi satu ibadah yang sunnah.

Surat Al Muzammil turun pada marhalah binaan. Marhalah penggemblengan ruh. Para sahabat merupakan calon dai dan mujahid digembleng dengan gemblengan yang berat. Selama satu tahun mereka harus bangun di tiap tengah malam untuk berdiri shalat berjam-jam. Mereka dituntut untuk taat, tunduk, patuh dan berpegang teguh pada perintah Allah dan Rasul-Nya.

Kewajipan qiyamullail bukanlah sekadar berdiri sholat berjam-jam lamanya. Tetapi ia merupakan tarbiyah imaniyah. Yakni, tarbiyah untuk selalu berhubungan dengan Yang Maha Pencipta, untuk bermunajat ke pada-Nya. Ia merupakan wasilah untuk mendekatkan diri, berdzikir dan bertawakkal kepada-Nya.

"Sebutlah nama Rabb-mu, dan beribadahlah kepada-Nya dengan penuh ketaatan, (Dialah) Rabb masyriq dan maghrib, tiada Illah melainkan Dia. Maka ambillah Dia sebagai pelindung" (QS. Al Muzammil: 8-9)

Sungguh!! Berdzikir kepada Allah taat, tunduk dan patuh kepada-Nya, bertawakkal dan beribadah hanya kepada-Nya, merupakan senjata yang ampuh di medan dakwah yang penuh dengan rintangan dan cubaan. Semuanya akan menjadikan para calon du’at dan mujahid terbiasa untuk bersabar atas cubaan yang datang secara berterusan. Mereka akan terbiasa menanggung derita dan istiqamah dalam mempertahankan haq. Ini semua merupakan satu satunya senjata pada marhalah bina’. Marhalah yang belum diizinkan untuk menghadapi kaum kafir secara langsung.

"Dan bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik" (QS. Al-Muzammil : 10).

Sungguh seorang daie atau mujahid yang diatas pundaknya terbebankan panji-panji dakwah, pasti akan mendapati cubaan, siksaan dan intimidasi, dan tentu sangat memerlukan senjata untuk mengukuhkan mereka.

Senjata yang meneguhkan hati dan jiwa mereka. Mereka hanya akan mendapatkannya jika dalam marhalah bina’ mereka telah digembleng dengan gemblengan Al Muzammil. Dan harakah islamiyah jika tidak menggembleng generasinya dengan gemblengan Al-Muzammil, mereka akan berjatuhan di tengah jalan ketika mereka dihadapkan pada cubaan dan intimidasi.

Generasi Al Muzammil harus dibina dibawah konsep Qurani. Dan tidaklah cukup jikalau Al Quran hanya dijadikan sebagai pusat dan sumber intelektualiti belaka. Tetapi Al Quran harus dihafal. Khusus bagi mereka yang masih berumur muda.

Perlu diingat makna qiyamul lail tidak akan pernah menjadi realisasi selama calon daie atau mujahid tidak hafal ayat-ayat Al Quran kecuali beberapa ayat saja. Bagaimana ia akan merasakan nikmatnya bermunajat, sedangkan ia hanya hafal beberapa ayat dari Al Quran dan diulangnya tiap rakaat sholatnya? Bagaimana ia akan merasa khusyuk? Sungguh !! betapa nikmat, tatkala kaki berdiri tegak untuk memulai munajat, hati tergerak disinari ayat-ayat Ilahi, yang kemudian dibiaskan ke dalam penglihatan, pendengaran, jiwa dan kehidupan.

Penghasilan generasi Al Muzammil yang mantap adalah sesuatu yang amat penting untuk kesinambungan dakwah. Generasi pemuda yang memiliki sebahagian Al Quran di dadanya amat-amat diperlukan untuk memimpin arus harakah Islamiyyah dalam era moden ini, yang penuh dengan kegelapan yang memerlukan kekuatan rohaniyyah para duat untuk menjulang risalah Allah.

Inilah yang akan menjadi bekal mereka, yakni Al-Quran. Dengan bekal ini, mereka akan bisa meneguk nikmatnya bermunajat, qiyamul lail dan bertaqorrub kepada-Nya.

Inilah potret generasi Al Muzammil, seorang pemuda yang telah melalui hari-harinya dengan kecintaan pada ibadah, ketaatan , dan taqorrub kepada-Nyaa. Pemuda yang selalu bertilawah dengan tartil, yang setiap malam air mata mengucur deras dari pelupuk matanya. Mentadabburi ayat-ayat-Nya. Pemuda yang Al Quran terukir di hati dan fikirannya.

Hadiah khas kepada semua ahli JF yang sedang berada diposisi perjuangan masing-masing

Friday, November 26, 2010

Muslimahkah Dia Jika Begitu?

Semasa saya memberikan kuliah kepada satu kumpulan wanita yang terdiri dari golongan professional termasuk para Datin di satu daerah, ketika itu, sedang heboh isu wanita seksi ditangkap di sebuah kelab malam. Lalu timbul isu hak peribadi wanita untuk memakai apa jua pakaian yang diingininya, termasuk yang seksi. Lalu, semasa kuliah ini saya mengambil peluang bertanya kepada kumpulan wanita ini soalan mudah berikut :-

"Apakah agaknya sebab wanita ingin memakai seksi dikhalayak ramai? Dengan skirt pendek, atau baju sendat dan nipis?"

Ada di antara mereka mula memberikan pandangan, tetapi kerana terlampau ramai yang bercakap, saya tidak mendengar butirannya. Apabila saya meminta seorang wakil, seorang menjawab dengan yakin.

" Untuk nampak cantik ustaz..." katanya sambil tersenyum malu.

Saya bertanya pula : "Agaknya kepada siapa nak ditunjukkan kecantikan itu?"

"Tentulah kepada kaum lelaki ustaz, kaum wanita pun iye juga.." sambungnya.

"Baiklah, jika lelaki tersebut sudah tergoda dengan kecantikan tu, lalu ingin menyentuh bahagian indah yang dilihatnya boleh tak ?" Tanya saya menguji.

" Isyh, ustaz ni.. tentulah tak boleh ustaz, dah kira ‘sexual harassment' (gangguan seksual) tu ustaz" dengan yakin sekali hujjahnya kali ini.

"Jika demikian, tidakkah para wanita merasakan, tindakan mereka yang memaparkan bahagian yang menarik di tubuh mereka itu juga merupakan gangguan seksual kepada lelaki?" Tambah saya.

" Erm, macam mana tu ustaz?" Tanya mereka dengan nampak sedikit bingung sambil berkerut dahi.

"Ye la, bila orang lelaki yang dah naik syahwatnya tu, kerana kecantikan peha wanita tu contohnya, mestilah terganggu syahwatnya, lalu terdetik keinginan seksualnya secara tidak terkawal" .."Kerana itu saya katakan berpakaian seksi adalah suatu bentuk gangguan seksual kepada orang lelaki di sekelilingnya"

"Cuba bayangkan, kucing yang lapar diacah-acah dengan ikan ‘fresh' yang digoyang-goyankan di hadapannya tentu geram kucing tu, malah silap haribulan, tentu diterkamnya muka orang yang mengacah juga" Tambah saya lagi memberi keyakinan.

"Tapi perlu diingat, tak semua kucing akan terkam, hanya yang amat lapar dan liar je, demikian juga lelaki, tak semua lelaki gagal kawal nafsunya, tetapi tak dinafikan bahawa ramai juga yang gagal dan liar"

"Akhirnya, kerana suasana yang tak sesuai, mungkin kerana ramai orang dan di tempat awam pula, terselamatlah wanita seksi itu dari terkaman lelaki liar tadi. Masalahnya, anak-anak perempuan kecil berumur 7 hingga 12 tahun yang mungkin menjadi mangsa tempiasan nafsu lelaki begini. Dan di ketika itu, samada wanita itu bertudung, berjubah, kanak-kanak dan sebagainya tidak lagi mampu menahan nafsu si lelaki seperti ini, asalkan suasana cukup sesuai (sunyi dan jauh dari pandangan ramai), akan dilepaskan nafsunya secara kekerasan" Terang saya dengan panjang lebar, mereka mengganguk dengan wajah serius kali ini.

Lebih terangnya, sama-sama fikirkan adakah jika para wanita yakin bahawa jika anda berada di hadapan Baginda SAW hari ini, adakah Rasulullah akan tersenyum atau sebaliknya? . Jika sebaliknya, bagaimana pula peluang wanita seperti ini untuk mendapat Syafaat Nabi SAW di akhirat kelak?. Benar, mungkin sesoerang wanita itu berjaya meraih pandangan istimewa dari kaum lelaki hasil pendedahan kecantikannya yang memukau. Tapi keseronokan itu hanyalah palsu dan sementara sahaja, serta tidak menambah sebarang nilai buat kehidupan kekal di Barzakh dan Akhirat selain menambahkan tahap azab sahaja. Apa yang jelas, pakaian yang ditunjukkan oleh wanita Arab yang solehah dengan penutupan aurat yang sempurna di zaman ini sudah tentu boleh memberi sedikit info kepada kita bahawa inilah mugkin pakaian yang dipakai oleh wanita Islam di zaman Nabi serta mendapat redha dari mata dan hati baginda SAW. Tidakkah para wanita hari ini juga berminat meraih redha dari mata dan hati baginda SAW?.

BENARKAH MENUTUP AURAT DAPAT MENGELAK DARI WANITA DISAKITI?

Ramai wanita professional dan yang kurang didikan agama hari ini mencebik bibirnya apabila tajuk ini disebutkan, mereka tidak percaya langsung fakta yang saya sebut diatas. Malah ada yang berpendapat lelaki sengaja melakukan perkara buruk kepada wanita kerana ingin menunjukkan kekuasaannya terhadap wanita. Kerap benar saya dengar hujah ini di media massa.

Hakikatnya, sebagai hamba Allah SWT dan umat Rasulullah SAW kita diajar untuk merujuk Al-Quran dan Al-Hadith bagi mendapat kepastian tentang baik buruk dan benar salahnya sesuatu perkara itu. Dalam hal ini, Allah SWT berfirman :-

"Hai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mu'min semua hendaklah mereka melabuhkan jilbab-jilbab mereka atas (muka-muka) mereka. Yang demikian itu lebih memastikan mereka agar dikenali (sebagai wanita Islam) supaya mereka tidak diganggu." (al-Ahzab: 59)

Jilbab, iaitu pakaian yang lebarnya semacam baju kurung untuk dipakai oleh kaum wanita bagi menutupi tubuh badannya. Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi menerangkan "Sebahagian perempuan Jahiliah apabila keluar rumah, mereka suka menampakkan sebahagian kecantikannya, misalnya dada, leher dan rambut, sehingga mereka ini diganggu oleh laki-laki fasik (jahat) dan yang suka berzina, kemudian turunlah ayat di atas yang memerintahkan kepada orang-orang perempuan Islam untuk melabuhkan jilbabnya itu sehingga semua bahagian-bahagian tubuhnya yang boleh membawa fitnah itu tidak kelihatan. Dengan demikian secara zahirnya pula mereka itu akan dikenali sebagai wanita yang terpelihara (‘afifah) serta tidak mudah diganggu oleh orang-orang yang suka kejahatan atau orang-orang munafik.

Jadi jelasnya, bahawa ayat tersebut memberikan ‘illah (alasan) utama perintah ini adalah kerana bimbang wanita muslimah diganggu oleh orang-orang fasik dan menjadi perhatian orang-orang yang suka berzina. Bukanlah ketakutan yang timbul dari perempuan itu sendiri atau karena tidak percaya kepada mereka, sebagaimana anggapan sebahagian orang, tetapi ia adalah kerana sebahagian wanita yang suka menampakkan perhiasannya, berjalan dengan penuh lenggang lengguk dan bicaranya dibuat-buat manja, sering menarik perhatian nafsu lelaki dan menjadikannya sasaran orang-orang yang suka berzina. (Petikan dari kitab Al-Halal wal Haram fil Islam dengan sedikit pindaan)

Ayat ini juga jelas menunjukkan bahawa salah satu target utama menutup aurat yang diletakkan oleh Allah SWT adalah sebagai kaedah dan cara terbaik bagi mengelakkan wanita Islam dari diganggu dan disakiti.

BANTAHAN KAUM WANITA

"Eleh, tetapi hari ini ramai juga wanita bertudung yang kena rogol, malah setengahnya kena bunuh dijerut dengan tudungnya pulak, kanak-kanak pun kena rogol dan bunuh. Ini maknanya, tudung bukan lagi penyelamat la ustaz. Ha..macam mana ustaz nak jawab tu ?. Hujah balas yang selalu saya dengar bila isu ini ditimbulkan.

"Pernah tak anda merasa amat marah sepanjang hidup anda ?" Tanya saya kembali.

"Pernah juga ustaz..kenapa ustaz, apa kaitannya?" Bingung sekali lagi mereka nampaknya.

"Biasanya bila seseorang itu sedang amat marah, sempat tak agaknya ia berfikir bahaya atau tidak tindakan yang dibuatnya sebagai contoh; ada orang yang sedang marah kerana bising tangisan kanak-kanak, maka ditendang (seperti berita yang saya baca di akhbar baru-baru ini), ditolak jatuh tangga, ditekup wajah kanak-kanak itu dengan bantal dan macam-macam lagi bagi menghilangkan kemarahan atau gangguan bising itu, setelah beberapa ketika mungkin baru seolah-olah dia tersedar, lalu cemas dan mungkin menyesal"

"Demikianlah juga nafsu jahat, bila ia berada di tahap tinggi, ia tidak lagi melihat samada kepada pakaian dan umur wanita mahupun isteri orang dihadapannya, sasarannya hanya mendapatkan hajat jahatnya, kerana itulah wanita yang menutup aurat dengan sempurna serta kanak-kanak perempuan juga terancam, tanpa dapat dinafikan juga peranan vcd, laman, akhbar, majalah dan novel lucah " terang saya.

"Tapi macam mana pulak ayat tadi kata tutup aurat dapat mengelakkan wanita dari disakiti ?" Balas mereka dengan penuh minat kali ini.

"Jika kita lihat dengan teliti, ayat tadi sebenarnya ditujukan kepada seluruh kaum wanita. Ini bermaksud, jika sebahagian besar wanita tidak mentaatinya dan memakai pakaian seksi pula. Di ketika itu, faedah dan kebaikan dari tutup aurat bagi menjaga semua kaum wanita dari disakiti secara umum akan tergugat dariu mencapai matlamat umumnya. Sebenarnya, ayat itu nak beritahu bahawa seluruh wanita bertanggung jawab menjaga keselamatan kaum sejenisnya dengan menjaga aurat masing-masing" Jelas saya

"Maka bila ada yang seksi, ini bermakna, ia sedang mengancam kaum sejenisnya yang lain dan di tempat lain kerana telah menghidupkan nafsu kebinatangan lelaki jahat yang sedang tidur"

PENGALAMAN MENUMPANG KE MASJID

Saya masih ingat, dalam perjalanan ke Masjid untuk menunaikan solat Jumaat di sebuah Masjid di Ibu Negara. Pejabat saya di Jalan Sultan Ismail dan pada hari tersebut saya menumpang kereta seorang rakan. Bersama kami beberapa rakan sekerja yang lain. Tiba-tiba semasa berada di lampu trafik, tiba-tiba suasana dalam kereta agak bising dengan bunyi..uiiiii..oii...peh..mengancam...dan sebagainya, diikuti dengan kata-kata :

"Astaghfirullah..korang ini teruk betul la, kan ustaz ada dengan kita ini.." Kemudian "disambut dengan kata rakan di belakang, ye la..ini la yang bagus kita pergi masjid dengan ustaz, terjaga sikit"

Anda tentu dapat menggagak apa yang dilihatnya? Alhamdulilllah saya tidak sempat melihat apa-apa kerana sedang membelek pelbagai mesej soalan hukum hakam tertunda yang memenuhi telefon bimbit saya. Bila saya tanya, kenapa? dengan malu-malu mereka menyalahkan sesama sendiri akibat ‘gatal mata' melihat skirt-skirt pendek wanita KL, samada wanita Melayu mahupun Cina disekitar kawasan segitiga emas itu.

Cuba bayangkan, perasaan lelaki-lelaki ini. Mereka dalam perjalanan ke masjid, semuanya juga telah berumah tangga, tapi nafsu masih teransang apabila didedahkan kepada permandangan seperti itu. Jahatkah mereka?

"Gatal dan dah miang sangat kot orang lelaki ni, memang teruk mereka ni, tak sangka, harap suami kita tak macam ni" mungkin itulah yang akan dikatakan oleh sebahagian besar pembaca wanita sekarang ini.

Tapi itulah cabaran terbesar lelaki wahai kaum wanita, iaitu ANDA, wanita dan seluruh kecantikan yang dikurniakan Allah SWT kepadanya sebagai ujian, ia disebutkan oleh Allah SWT :

زين للناس حب الشهوات من النساء والبنين ..

"Dihiaskan (diuji) bagi manusia itu, nafsu syahwat dan keinginan serta kecintaan kepada wanita, anak-anak, harta..."

Ayat ini dengan jelas menyebut syahwat utama lelaki adalah pada wanita. Nabi SAW juga pernah bersabda :

ما تركت بعدي فتنة أضر على الرجال من النساء

Ertinya : "Tidak aku tinggalkan fitnah selepasku yang lebih boleh membawa mudarat kepada lelaki selain wanita" (Riwayat Al-Bukhari, 7/11, bab Zikir & Doa )

ANTARA LAWAK & HUKUM

Saya juga masih ingat, sewaktu di tempat lama, rakan-rakan sepejabat sering kali apabila mereka terlihat aurat wanita sebegini akan disebut .. "tak pe ustaz kan, pandangan pertama tak berdosakan?". Sedih saya melihat sikap sebahagian umat Islam hari ini yang kerap mempermainkan hukum hakam akibat kejahilan mereka.

Sebuah hadith : "Dari Jarir bin Abdullah, ia berkata: Saya bertanya kepada Rasulullah s.a. w. tentang melihat (aurat wanita) secara tiba-tiba tanpa sengaja. Maka jawab Nabi: Palingkanlah pandanganmu itu!" (Riwayat Ahmad, Muslim, Abu Daud dan Tarmizi) - Iaitu, Jangan kamu ulangi melihat untuk kedua kalinya sebagainya datang dalam hadith Nabi kepada Sayyidina Ali r.a.

Apabila ia adalah sebuah hukum, maka adalah tidak harus sama sekali sesiapa juga mempermainkan apa jua berkaitan dengannya. Nabi SAW bersabda :-

ان العبد ليتكلم بالكلمة ما يتبين فيها يزلّ بها إلى النار أبعد مما بين المشرق والمغرب

Ertinya : " Sesungguhnya seorang hamba yang bercakap sesuatu kalimah atau ayat tanpa mengetahui implikasi dan hukum percakapannya, maka kalimah itu boleh mencampakkannya di dalam Neraka lebih sejauh antara timur dan barat" ( Riwayat Al-Bukhari, bab Hifdz al-Lisan, 11/256 , no 2988)

Inilah Yang Kerap Kita Lihat, Adakah Nabi SAW Tersenyum Melihat Wanita Yang Mengaku Ummatnya Menutup Aurat Sebegini?

KESILAPAN KERAP WANITA TENTANG AURAT

Ketika ini, saya mengambil masa sekitar satu jam untuk ke pejabat, memandu kereta dari Puchong ke Jalan Sultan Ismail. Setiap hari, laluan jalan pergi dan pulang ini akan mempamerkan kejahilan wanita Islam hari ini tentang penutupan aurat. Di manakah kesilapan penutupan aurat wanita hari ini ?. Jawabnya seperti berikut :-

KESALAHAN PERTAMA : Aurat itu adalah memakai tudung sahaja.

KESALAHAN KEDUA : Bertudung tetapi ber‘T-Shirt' berlengan pendek.

KESALAHAN KETIGA : Bertudung tetapi baju kebarungnya terbelah kainnya.

KESALAHAN KEEMPAT : Bertudung tetapi bajunya sendat, sempit dan nipis lalu memaparkan bentuk kawasan-kawasan mudah ‘menggoda'.

KESALAHAN KELIMA : Bertudung tetapi amat longgar dan menayangkan jambul dan hujung rambutnya.

KESALAHAN KEENAM : Bertudung tetapi hanya memakainya di pejabat sahaja. Tidak di sekitar rumah, pasaraya dan sebagainya.

KESALAHAN KETUJUH : Bertudung tetapi tudungnya dilempar ke belakang leher, maka terdedahlah dadanya dari ditutupi kain tudung.

KESALAHAN KELAPAN : Bertudung tetapi dengan tudung yang amat nipis sehingga boleh diihat sanggul, leher, tengkuk dan dadanya.

Sebahagian wanita menyangka bahawa tutup aurat tu adalah tutup rambut sahaja. Ia adalah tidak tepat sama sekali. Asasnya adalah dari firman Allah SWT: ertinya :

"Hendaknya mereka itu melabuhkan tudungnya sampai ke dadanya, dan JANGANLAH KAMU MENDEDAHAKN AURAT DAN PERHIASAN KAMU KECUALI APA YANG TERZAHIR." (an-Nur: 31)

Pengertian khumur (tudung), iaitu semua alat yang dapat dipakai untuk menutup kepala. Sedang apa yang disebut ‘juyub' kata jama' (bentuk plural) dari kata jaibun, yaitu belahan dada yang terbuka, tidak tertutup oleh pakaian/baju.

Setiap perempuan Islam wajib menutup kepalanya dengan tudung dan bahagian dadanya termasuk juga leher, sehingga semua tempat-tempat yang boleh membawa fitnah tertutup dari perkara yang memungkinkan dilihat oleh orang-orang yang jahat hatinya.

Menurut Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi yang dimaksud perhiasan perempuan dalam ayat itu pula, iaitu apa saja yang dipakai berhias dan untuk mempercantik tubuh, baik berbentuk ciptaan asli seperti wajah, rambut dan potongan tubuh, ataupun buatan seperti pakaian, perhiasan, make-up dan sebagainya.

Dalam ayat di atas Allah memerintahkan kepada orang-orang perempuan supaya menyembunyikan perhiasan tersebut dan melarang untuk dinampak-nampakkan. Allah tidak memberikan pengecualian, melainkan apa yang terzahir. Oleh karena itu para ulama kemudian berbeza pendapat tentang erti apa terzahir itu serta ukurannya.

Misalnya sahabat besar Nabi seperti Ibnu Abbas r.a, ia berkata dalam menafsirkan apa yang terzahir itu adalah : celak dan cincin.

Yang berpendapat seperti ini ialah sahabat Anas Bin Malik. Justeru, harus dilihat celak dan cincin wanita, bererti boleh dilihatnya juga kedua tempatnya pemakaiannya, iaitu muka dan kedua tapak tangan. Demikianlah apa yang ditegaskan oleh ulama Tabien seperti Said bin Jubair, 'Atha', Auza'i dan lain-lain.

Bagaimanapun Ummul Mukminin Aisyah r.a, Qatadah dan lain-lain menisbatkan gelang sebagai perhiasan yang boleh dilihat. Dengan demikian, maka tempat letak gelang iaitu di pergelangan tangan adalah dibolehkan jika tiada fitnah. Tetapi berkenaan batasnya dari pergelangan sampai ke siku, masih diperselisihkan. Seeloknya di jauhi dari mendedahkannya.

Menurut Syeikh Al-Qaradawi juga, ini tidak sama dengan make-up dan cat-cat yang biasa dipakai oleh perempuan-perempuan zaman sekarang untuk memakai gincu dan bedak merah di pipi serta kuku. Make-up ini semua termasuk berlebih-lebihan yang sangat tidak baik, yang tidak boleh dipakai kecuali di dalam rumah. Sebab perempuan-perempuan sekarang memakai itu semua di luar rumah, adalah untuk menarik perhatian laki-laki. Jadi jelas hukumnya adalah haram.

Namun, kiranya sesempurna mungkin seorang muslimah harus bersungguh-sungguh untuk menyembunyikan perhiasannya, termasuk wajahnya itu sendiri kalau mungkin, demi menjaga meluasnya kerusakan dan banyaknya kefasikan di zaman kita sekarang ini. Lebih-lebih kalau perempuan tersebut mempunyai paras yang cantik yang sangat dikawatirkan akan menimbulkan fitnah.

"Dan hendaknya mereka itu tidak menampak-nampakkan aurat dan perhiasannya kecuali terhadap suami atau ayahnya." (an-Nur: 31)

Ini lebih diredhai di mata Rasulullah SAW

Kesemua jenis berpakaian yang disebut tadi adalah diharamkan secara sepakat seluruh Ulama Islam. Pengarahan ini tertuju kepada perempuan-perempuan mu'minah, dimana mereka dilarang keras membuka atau menampakkan perhiasannya yang seharusnya disembunyikan, misalnya: perhiasan telinga (anting-anting), perhiasan rambut (sanggul); perhiasan leher (rantai), perhiasan dada (belahan dadanya) dan perhiasan kaki (betis dan gelang kaki). Semuanya ini tidak boleh dinampakkan kepada laki-laki lain. Mereka hanya boleh melihat muka dan kedua tapak tangan yang memang ada rukhsah untuk dinampakkan.

Amat jelas dari dalil al-Quran dan al-Hadith bahawa Islam mengharamkan perempuan memakai pakaian yang membentuk dan nipis sehingga nampak kulitnya. Termasuk diantaranya ialah pakaian yang dapat menampakkan bahagian-bahagian tubuh, khususnya tempat-tempat yang membawa fitnah, seperti: buah dada, paha, dan sebagainya.

Dalam hadisnya yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah saya lihat keduanya itu: (l) Kaum yang membawa cambuk seperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang (penguasa yang kejam); (2) Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambutnya sebesar punuk unta. Mereka ini tidak akan boleh masuk syurga, serta tidak dapat akan mencium bau syurga, padahal bau syurga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian." (Riwayat Muslim)

Mereka dikatakan berpakaian, karena memang mereka itu melilitkan pakaian pada tubuhnya, tetapi pada hakikatnya pakaiannya itu tidak berfungsi menutup aurat, karena itu mereka dikatakan telanjang, karena pakaiannya terlalu tipis sehingga dapat memperlihatkan kulit tubuh, seperti kebanyakan pakaian perempuan sekarang ini. ( Al-Halal Wal Haram Fil Islam, Dr Yusof Al-Qaradawi)

‘Bukhtun' adalah salah satu macam daripada unta yang mempunyai kelasa (punuk) besar; rambut orang-orang perempuan seperti punuk unta tersebut karena rambutnya ditarik ke atas.

Disebalik keghaiban ini, seolah-olah Rasulullah melihat apa yang terjadi di zaman sekarang ini yang kini diwujudkan dalam bentuk dandanan rambut, dengan pelbagai macam bentuk dalam salon-salon kecantikan, lebih parah pula apabila kaum lelaki pula yang bekerja di salon seperti ini

Larangan Nipis

Saidatina Aisyah r.a meriwayatkan, saudaranya iaitu Asma' binti Abubakar pernah masuk di rumah Nabi dengan berpakaian jarang sehingga tampak kulitnya. Kemudian baginda SAW berpaling dan mengatakan:

"Hai Asma'! Sesungguhnya seorang perempuan apabila sudah haidh (cukup umurnya), tidak patut diperlihatkan tubuhnya itu, melainkan ini dan ini -- sambil ia menunjuk muka dan dua tapak tangannya." (Riwayat Abu Daud)

Walaupun terdapat perawi lemah dari hadis, tetapi diperkuat dengan hadis-hadis lain yang membolehkan melihat muka dan dua tapak tangan ketika diyakini tidak akan membawa fitnah.

Dr Yusof Al-Qaradawi menegaskan bahawa melihat secara normal kepada wanita atau lelaki, kepada selain aurat, selama tidak dilakukan dengan syahwat dan berulang-ulang, hukumnya adalah halal. (Al-Halal Wal Haram Fil Islam)

KESALAHAN KESEMBILAN : Bertudung tetapi menaiki motor sambil menayangkan betis sepanjang jalan.

Diriwayatkan dalam sebuah Hadith :-

يرحم الله المتسرولات

Ertinya : Allah sentiasa merahmati para wanita yang memakai seluar panjang (di sebelah dalamnya) (Riwayat Al-‘Uqayli, Dar Qutni dari Abu Hurairah, Musannaf Abd Razak, no 5043; Kanzul Ummal, no 41245) .

Menurut Imam Mujahid, hadith ini berlaku di satu ketika ada seorang wanita jatuh dari kenderaannya sehingga terselak kainnya di hadapan Nabi dan para sahabat, maka dengan segera Nabi SAW memalingkan wajahnya, maka para sahabat berkata dia (wanita itu) memakai seluar. Lalu sebagai respond Rasulllah SAW memuji dan menyebut hadith di atas. ( Al-Bayan wa At-Ta'rif, Ibn Hamzah al-Husyani, 3/ 252, no 1831)

Berdasarkan dalil ini juga, bermakna Allah sentiasa melaknati wanita yang tiadk berseluar panjang (di sebelah dalamnya) semasa naik kenderaan. Demikian menurut kaedah Mafhum Mukhalafah di dalam ilmu Usul Fiqh.

KESALAHAN KESEPULUH : Bertudung dan sempurna penutupan aurat tubuhnya tetapi memanja-manjakan suaranya ketika berinteraksi dengan lelaki. Samada menyanyi mahupun bernasyid. Tiada dakwah yag sesuai buat wanita menerusi nyanyian kerana sesaat sahaj ia berada di atas pentas dengan pakaian canggihnya, seribu mata lelaki yang memandangnya..kita tidak tahu dimanakah mata lelaki itu memandang. Suaranya yang merdu juga membuatkan lelaki yang rosak hatinya akan dibuai nafsu, walaupun penasyid wanita itu sedang mendendangkan lagu ketuhanan.

Larangan ini datang dari Firman Allah SWT : "Janganlah perempuan-perempuan itu berlaku lemah dengan perkataannya, sebab akan menaruh harapan orang yang dalam hatinya ada penyakit." (al-Ahzab: 32)

TUJUAN TUNTUTAN MENUTUP AURAT

Berdasarkan dalil Al-Quran dan al-Hadith, amat jelas bahawa isu aurat bukanlah isu remeh dan cabang. Ia adalah termasuk dalam katergori hukum qati'e dan usul. Malah ia juga merupakan salah satu dosa utama yang amat diperjuangkan oleh Syaitan. Ini adalah kerana, dengan terbukanya aurat, maka ia boleh mencambahkan dosa-dosa lain seperti zina, mengandung anak luar nikah, bercerai suami isteri akibat curang, membunuh anak luar nikah, putusnya hubungan keluarga dan pelbagai lagi. Perihal Syaitan mensasarkan dosa 'buka aurat' ini sebagai dosa pilihan utamanya ada disebutkan dalam Al-Quran dari firman Allah ertinya :-

" Maka Syaitan membisikkan fikiran jahat kepada keduanya untuk menampakkan kepada keduanya yang tertutup dari mereka iaitu auratnya .." Al-A'raf : 20)

Ringkasnya, antara tujuan utama diwajibkan umat Islam lelaki dan wanita untuk menutup aurat adalah :-

a) Perbezaan dengan binatang.

Allah SWT berfirman :

" Wahai anak Adam, telah kami turunkan buat kamu pakaian yang boleh menutup aurat-aurat kamu dan untuk perhiasan" ( Al-A'raf : 26)

Amat jelas dari ayat ini, penutupan aurat ditujukan kepada sesiapa sahaja yang termasuk dalam kategori anak Adam iaitu manusia. Justeru barangsiapa yang berpaling dari arahan ini, secara langsung ia menjatuhkan tahapnya selari dengan binatang yang tiada cukup kemampuan dan aqal bagi menjalankan arahan penutupan aurat.

b) Agar kaum wanita tidak disakiti

Ia berdasarkan ulasan yang telah saya buat sebelum ini bersandarkan firman Allah SWT dari surah Al-Ahzab ayat 59.

c) Tanda atau seperti uniform kepada penganut agama Islam.

Ia juga boleh difahami dari surah Azhab ayat 59 tadi apabila Allah SWT menyebut : « .. yang demikian itu lebih memastikan mereka agar dikenali (sebagai wanita Islam).. »

Dari sini jelas, menunjukkan salah satu fungsi tutupan aurat juga adalah sebagai syiar diri sebagai penganut Islam. Firman Allah : « Barangsiapa yang membesarkan syiar Allah maka ia adalah dari tanda ketaqwaan hati »

d) Tanda profesionalism dalam sistem pemakaian Islam. Kita dapat memerhati bagaimana ‘trend' sesebuah organisasi atau restoran hebat hari ini pasti meletakkan ‘dress code' tertentu bagi kakitangannya dan para tetamunya. Ia pastinya bertujuan penjagaan standard khas bagi organisasi dan restoran itu di tahap tertentu. Sebagai contoh, kita tidak akan dapat melihat individu berselipar Jepun di sebuah Persidangan Antarabangsa di PICC, Putrajaya mahupun di kalangan kakitangan PETRONAS di pejabat mereka di Menara Berkembar. Semua menjaga ‘standard' berbanding Tauke kedai runcit yang tidak beruniform.

Justeru, Islam adalah satu agama dan cara hidup yang profesional pastinya begitu lengkap menyediakan panduan melengkapi setiap sudut kehidupan manusia. Dari hal-hal yang sulit seperti urusan di dalam tandas hinggalah ekonomi dan kenegaraan. Walaupun demikian, Islam tidak mengarah umatnya membuat perkara yang tidak rasional, justeru, sudah tentu ‘standard' pemakaian yang diletakkan ini tidak membebankan bahkan ia amat bertepatan dengan logik aqal manusia yang sihat.

e) Sebagai ujian bagi manusia untuk melihat tahap ketaatan mereka kepada Allah SWT.

Saya kira hal ini amat jelas, dari firman Allah ertinya : Dijadikan hidup dan mati adalah untuk menguji siapakah yang terlebih baik amalannya" (Al-Mulk : 2)

DON'T JUDGE A BOOK BY ITS COVER

Ungkapan ini kerap saya dengari, saya yakin anda juga mungkin kerap mendengarnya. Kata-kata dari wanita yang tidak menutup aurat yang sering mendakwa bahawa hatinya baik dan suci walaupun ia berpakaian seksi serta mendedahkan aurat.

"Orang wanita bertudung pun banyak yang jahat hari ini, berzina, khalwat dan macam-macam lagi" Katanya memberi buah fikirannya.

"Malah, kami juga baik, kami tak kacau orang, tak mengumpat dan buat benda-benda tak elok" tambah wanita ini lagi.

Benarkah hujjah mereka?. Benarkah penampilan luaran tidak terpakai di dalam Islam ?. Ada juga yang sudah semakin ‘advance' hujahnya lantas berhujjah dengan sebuah maksud hadith Nabi yang sohih iaitu :

"Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh, rupa luaran dan harta kamu, tetapi melihat kepada hati dan amalan kamu" (Riwayat Muslim)

Simpati bercampur kesal saya mendengar bagaimana terdapat orang yang sewenangnya berhujjah dengan hadith untuk menyokong nafsunya. Hanya digunakan Islam dalam hal yang selari dengan kehendaknya sahaja.

"Seorang pekerja yang dijumpai oleh majikannya sedang bermain ‘game' semasa waktu kerjanya sedangkan dokumen yang dipinta si boss masih tidak disiapkan, lalu si majikan berkata: "Macam mana kamu nak cemerlang dalam kerja kalau begini sikap kamu"

Lalu jawab si pekerja : " Saya luaran je nampak main ‘game' boss, tapi hati saya ikhlas dan saya kerja dengan cemerlang"

Adakah anda rasa si boss boleh menerima cakap pekerjanya itu ?. Adakah Allah SWT boleh mengganggap hati seseorang itu suci dan baik dengan melanggar perintahNya ?

Hakikatnya, sesuatu untuk baik dan suci mestilah ditentukan mengikut neraca Allah dan RasulNya, bukannya neraca pemikiran kita semata-mata. Jika merujuk kepada neraca Islam, Nabi SAW pernah bersabda ertinya :

"Ketahuilah, bahawa di dalam diri anak Adam itu ada seketul daging, yang bila ianya baik maka baik seseorang itu, dan apabila buruk, buruklah amalan seseorang itu, ketahuilah, ia adalah hati" (Riwayat Muslim)

Berdasarkan hadith ini, menurut neraca Islam kebaikan hati seseorang boleh dilihat di peringkat pertamanya dari tindak tanduknya. Ertinya, bila tindakannya sentiasa menyalahi kehendak dan hukum yang diletakkan Islam, ia adalah tanda kekotoran hatinya. Jika tindakan luarannya pula bertepatan dengan kehendak Islam, maka adalah harus ianya dianggap baik pada peringkat pertama iaitu neraca luaran orang ramai, adapun baik di peringkat kedua adalah samada hatinya bertujuan kerana Allah ata selainnya seperti sekadar menunjuk-nunjuk sahaja.

Justeru, 'we can judge a book by its cover in certain cases' iaitu apabila perkara asas Islam dilanggar, maka sudah tentu ‘that cover is reflecting what's inside the heart of a person'.

Menghukum berdasarkan yang zahir ini bertepatan dengan hadith :

إنما أنا بشر , وإنكم تختصمون إلىّ , ولعلّ بعضكم أن يكون ألحن بحجته من بعض , فأقضي بنحو ما أسمع , فمن قضيت له من حق أخيه شيئاَ فلا يأخذه , فإنما أقطع له قطعة من النار

Ertinya : Sesungguhnya aku hanya manusia, dan kamu sentiasa membawa kes pertikaian untuk di selesaikan olehku, dan mungkin sebahagian kami lebih cekap berhujjah dari sebahagian lainnya, maka aku telah memutuskan hukuman berdasarkan apa yang kudengari sahaja. Barangsiapa yang telah ku jatuhi hukuman dan hukuman itu mengambil hak yang lain (akibat kurang cekap pihak yang benar dalam berhujjah), maka jangalah kamu mengambilnya, sesungguhnya ia bakal menjadi sepotong api neraka" (Riwayat Abu Daud, Tirmidzi dan lain-lain ; Rujuk Naylul Awtar, 8/632, no 3920 )

Hadith ini dengan jelas menunjukkan seorang hakim dalam Islam akan membuat hukum berdasarkan info dan bukti zahir yang diberikan. Demikian juga dalam kes penutupan aurat, tanpa menutupnya adalah tanda keingkaran hati terhadap arahan Allah. Mana mungkin hati begini boleh dianggap baik oleh Islam.

Kaum wanita perlu menyedari bahawa dengan pembukaan auratnya, setiap lelaki yang melihatnya akan memperoleh dosa setiap kali ia memandang. Tetapi yang beratnya adalah si wanita bukan mendaat satu dosa bagi kesalahan itu, tetapi juga meraih setiap dosa semua lelaki yang memandangnya. Bayangkanlah berapa banyak dosa yang diperolehi hanya dengan pembukaan aurat di satu hari. Ia berdasarkan sabda Nabi SAW

من سن في الإسلام سنة سيئة فعليه وزرها ووزر من عمل بها من غير أن ينقص شيئاً

Ertinya : Sesiapa yang mempelopori sesuatu yang buruk, maka ke atasnya dosa dan dosa setiap orang yang membuatnya tanpa sedikit kurang pun dosanya.." ( Riwayat Ahmad dan lain-lain : Sohih )

Termasuklah dalam erti mempelopori, apabila seseorang itu mempelopori pembukaan auratnya di hari itu, yang menyebabkan lelaki melihatnya mendapat dosa. Pastinya, si wanita itu juga mendapat dosa tanpa kurang bagi setiap mata yang memandang. Adakah hati orang sebegini boleh dikira baik ? setelah gunungan dosa mengaratkan hatinya ?.

Sesungguhnya Allah itu maha adil dan maha pengasih. Segeralah mendapatkan kasih sayang Allah dengan mentaatinya. Bagi yang berdegil, tiada kata yang dapat diberikan kecuali ; Yakinilah bahawa Allah itu benar, RasulNya juga benar, Syurga dan Neraka juga benar. Jika mempercayainya maka mengapa tindakan masih seolah meraguinya. ?

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

original article : http://www.zaharuddin.net/lelaki-dan-wanita/aurat-wanita-apa-sudah-jadi.html

Monday, November 22, 2010

Penambahbaikan

Assalamu'alaikum w.b.t....

Blog ana/saya sedang diselenggara dan akan diperbaiki dengan secepat mungkin...

Harap Maaf..

p/s: kpd shbt2 yang ana/saya tidak dpt senaraikan link blog anda, sila tinggalkan komen agar ana/saya boleh memasukkan link tersebut. Ini disebabkan ana kehilangan link2 anda...

WALLAHUA'ALAM...

Monday, November 8, 2010

4 Perkara Yang Membawa Kebahagiaan

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:":Empat perkara yang membawa kebahagiaan iaitu wanita yang solehah, rumah yang luas, jiran yang baik dan kenderaan yang selesa.!" Riwayat Ibnu Hibban

Huraian :
i) Kehidupan yang selesa adalah suatu bentuk kehidupan yang dialu-alukan oleh Islam di mana kehidupan yang sempurna memerlukan empat elemen asas yang penting iaitu:

a) Wanita yang solehah- iaitu isteri yang baik yang dapat menguruskan keluarga dan rumahtangga dengan sempurna.

b) Rumah yang luas yang boleh memberikan keselesaan untuk bermesra dengan keluarga dan anak-anak di samping dapat melapangkan fikiran dengan baik dan tenang.

c) Jiran yang baik kerana jiran merupakan orang yang paling rapat selepas sanak saudara dan keluarga. Jiran yang baik dapat menjamin keharmonian hidup bermasyarakat sehinggakan ikatan kejiranan itu boleh bertukar seakan-akan sebuah kelurga yang kasih-mengasihi dan saling mengambil berat di antara satu sama lain.

d) Kenderaan yang selesa kerana ia memberikan kemudahan dalam segala urusan.

ii) Antara tabiat buruk yang mengancam kebahagiaan hidup ialah berfoya-foya dengan kehidupan mewah, boros harta dan membazir ketika berbelanja. Tabiat ini sering disebut dalam al-Quran sebagai punca kehancuran beberapa umat yang terdahulu.

iii) Kemewahan hidup berbeza antara satu zaman dengan zaman yang lain, mungkin mewah pada suatu ketika dahulu, tidak dianggap mewah pada hari ini, kerana perbezaan masa, suasana dan pendapatan menjadikan ukuran kemewahan turut berbeza.

Dicatat oleh Nisa Melaka di 07:56 0 ulasan
ADAB MENERIMA UNDANGAN
Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Sekiranya aku dijemput menghadiri sesuatu majlis mahupun kecil atau besar nescaya aku menerima jemputan tersebut dan sekiranya aku dihadiahkan sesuatu barang yang bernilai atau tidak nescaya aku menerimanya juga” Riwayat Hadith Al-Bukhari

Huraian :
1. Dalam kehidupan bermasyarakat, kita hendaklah menjaga hati dan perasaan orang lain agar hubungan silaturahim sentiasa terjaga selain dapat menghindari perselisihan faham yang mengakibatkan perbalahan dan perpecahan.

2. Rasulullah s.a.w contohnya tidak pernah menolak sebarang pemberian atau hadiah dan baginda juga tetap menerima apa juga bentuk jemputan tanpa membeza-bezakannya sama ada kecil, besar, kaya, miskin atau sebagainya.

3. Orang yang memilih- milih jemputan bagi sesuatu jamuan atau hadiah yang diberikan kepadanya adalah mempamerkan sifat orang yang sombong dan bongkak sedangkan sifat ini adalah sangat dilarang di dalam Islam.

Friday, November 5, 2010

Rumahtangga Dakwah dan Generasi Pewaris

Adalah satu hakikat yang telah kita sama sama fahami bahawa kita hidup di dalam suasana yang berlakunya pertembungan antara Islam dan jahiliyah.

Pertembungan ini berlaku di setiap peringkat sama ada dari peringkat individu hinggalah keperingkat masyarakat dan negara.

Setiap muslim yang merasai hakikat ini hendaklah menyedari bahawa dirinya perlu membuat persiapan yang rapi.

Kegagalan di dalam pertarungan ini akan menjejaskan akhiratnya, dan juga keluarganya.

Oleh yang demikian kita di tuntut untuk memahami amal Islami dan melaksanakannya dan juga menyediakan anggota anggota keluarga untuk sama- sama mendukung tanggungjawab dakwah dan jihad ini.

Salah satu aspek dalam persiapan jihad ini ialah menyediakan rumahtangga dakwah.

Asy Syahid Imam Hassan Al Banna telah meletakkan pembentukan rumahtangga muslim sebagai fasa kedua dalam amal Islami.

Artikel ini cuba membincangkan persoalan rumahtangga dakwah dan kedudukannya dalam pembentukan generasi anak-anak kita yang mampu mewarisi dakwah Islam.

Apa Kata Islam Mengenai Pembinaan Rumahtangga

Sebelum kita meneruskan perbincangan mengenai tajuk ini marilah kita memahami pengertian rumahtangga atau keluarga muslim.

Apa yang dimaksudkan dengan keluarga muslim adalah keluarga yang mendasarkan segala aktivitinya pada pembentukkan keluarga yang sesuai dengan syariat Islam.

Berdasarkan Al-Quran dan Sunnah, terdapat beberapa tujuan terpenting pembentukkan rumahtangga muslim ini iaitu :

1.Mendirikan syariat Allah dalam segala permasalahan rumahtangga, mengamal apa yang disuruh dan meninggalkan apa yang dilarang.

2.Mewujudkan ketenteraman dan ketenangan jiwa dan ruh. Allah berfirman dalam Surah Ar-Rum ayat 21;

"Dan di antara tanda tanda kekuasannya ialah dia menciptakan untukmu isteri isteri dari jenismu sendiri supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya.dan dijadikan Nya di antaramu rasa mawaddah dan rahmah.Sesungguhnya pada yang demikian benar benar terdapat tanda tanda bagi kaum yang berfikir." - Surah ar-Rum :21

Al-Qurtubi telah mencatatkan komentar Ibn Abbas RA mengenai mawaddah,yang dijelaskan bererti "cinta kasih seorang lelaki kepada isterinya" dan rahmah pula bermaksud "rahmahnya jangan sampai menderita atau mengalami kesusahan". Dan di sini dapatlah kita simpulkan bahawa pembentukkan rumahtangga muslim itu di asakan di atas mawaddah dan rahmah.

Suasana rumahtangga yang dibina atas dasar cinta dan kasih sayang yang suci akan mententeramkan jiwa dan ruh dalam kehidupan pendakwah. Dalam hal ini tiada contoh yang paling tepat selain rumahtangga Rasullullah SAW yang dibina bersama-sama dengan Sayidatina Khadijah RA terutama sekali pada ketika menghadai cabaran-cabaran dan pengalaman-pengalaman baru yang memerlukan sokongan padu serta keyakinan yang tidak ada sebarang keraguan daripada si isteri.

Anak-anak yang dibentuk di dalam suasana mawaddah dan rahmah ini akan menghasilkan peribadi yang bahagia, yakin diri, tenteram kasih sayang serta jauh dari kekacauan serta penyakit batin yang melemahkan peribadi.

3.Mewujudkan Sunnah Rasullullah SAW dengan melahirkan anak-anak soleh sehinggakan umat manusia merasa bangga akan kehadiran kita.

4.Memenuhi keperluan cinta kasih anak-anak ketidak seimbangan atau ketandusan cinta kasih ini menyebabkan penyimpang akhlaq dan perilaku.

Di dalam persoalan perkahwinan dan seterusnya pembentukkan rumahtangga muslim ini Islam tidak menyempitkan perkahwinan itu hanya untk mendapatkan anak-anak yang soleh.

Walaupun ini adalah satu tujuan utama, atau untuk mengekang pandangan dan menjaga kemaluan, juga matlamat perkahwinan dan bukan juga bertujuan untuk menyalurkan nafsu secara syarie, tetapi Islam telah menentukan matlamat yang lebih tinggi, lebih mulia dan lebih jauh jangkauannya.

Ianya berkait rapat dengan matlamat kemasyarakatan, jihad serta perlaksanaan amal Islam yang luas.

Walaupun antara matlamat terpenting dalam pembentukan rumahtangga dakwah ini adalah untuk menyediakan suasana dan persekitaran subur untuk mendidik anak- anak tetapi Islam telah menentukan bahawa perjanjian zuriat itu yang utamanya adalah bermatlamatkan dakwah dan jihad.

"Dan sesungguhnya aku khuatir terhadap mawaliku (pewaris) sepeninggalku, sedang isteriku adalah seorang yang mandul, maka anugerahilah dari sisi Engkau seorang putera yang akan mewarisi aku dan mewarisi sebahagian keluarga Yaakub dan jadikanlah ia Ya Tuhanku, seorang yang diredhai " - Surah Maryam : 5 – 6

Kedua-dua ayat di atas meraqamkan hajat dari do'a Nabi Zakaria AS yang berhajat kepada anak untuk mewarisi dan meneruskan kewajipan dakwah yang dipikulnya.

Peristiwa yang dirakamkan di dalam Al-Quran ini menunjukkan bahawa seorang daie itu berhajatkan anak seperti manusia lain juga tetapi hajat ini lebih mulia kerana ia berhajat supaya anaknya mewarisi dakwah dan jihadnya.

Aspek ini adalah penting kerana perjalanan dakwah dan pertarungan dengan memerlukan masa yang panjang dan dengan adanya pewaris yang akan meneruskan perjuangan dapatlah di pastikan, Insya Allah bahawa perjuangan ini tidak akan mati di pertengahan jalan.

Tawazun Dalam Rumahtangga

Berumahtangga juga bagi seorang daie adalah bertujuan untuk melaksanakan ubudiyah dan bukan untuk menghalangnya. Adalah disedari bahawa terdapat banyak ujian dan fitnah yang terdapat dalam rumahtanggga.

Salah satu daripada ciri penting rumahtangga dakwah adalah keseimbangan atau tawazun. Keseimbangan ini adalah:

Di antara kecintaan kepada isteri dan anak-anak dengan kecintaan kepada Allah dakwah dan jihad.
Diantara kecintaan kepada keselesaan hidup bersama keluarga dengan kesungguhan berdakwah di tengah tengah masyarakat yang sangat mencabar.
Diantara kecenderungan untuk memberikan kesenangan hidup keluarga dengan harta benda dengan tuntutan berbelanja ke jalan Allah SWT.
Para du'at (daie-daie) perlu melalui dengan bersungguh-sungguh untuk menatijahkan keseimbangan ini kerana ramai para du'at yang gugur di perjalanan dakwah kerana kegagalan mereka melahirkan keseimbangan ini dan kegagalan mereka mendidik isteri dan anak-anak untuk menerima serta melaksanakan keseimbangan ini.

Rumahtangga Dakwah Adalah Yang Terlaksananya Tarbiyah Kepada Anggotanya

Salah satu ciri terpenting dalam rumahtangga daie yang membezakannya terus dari yang selainnya adalah terlaksananya tarbiyah Islam yang sebenarnya di dalam rumahtangga tersebut.

Adalah menjadi suatu yang dituntut agar para duat memberikan sepenuh perhatian yang serius dalan hal ini.

Anggota keluarga yang tidak mendapat tarbiyah yang sebaiknya atau lebih parah lagi yang terabai terus tarbiyah mereka bukan sahaja tidak akan mempu untuk menyambung perjuangan Islam tetapi mungkin akan mencacatkan dan menjadi penghalang perjalanannya.

Pentarbiyahan anggota keluarga di mulakan dengan pentarbiyahan isteri, yang telah terlebih dahulu di pilih di atas dasar keimanan dan keIslamannya.

Pentarbiyahan isteri ini sangat penting kerana pentarbiyahan anak seterusnya akan dilaksanakan bersama dan pada dasarnya para isterilah yang akan memainkan peranan yang paling besar.

Selain daripada memikirkan kurikulum yang berkesan untuk mentarbiyah anak yang merangkumi bahan bahan dan metodologi yang sesuai, satu aspek lagi yang sangat penting adalah syakhsiyah Islamiyah dan perlakuan ibubapa.

Pakar pakar pendidikan barat juga menyedari hakikat qudwah dan menyebutkannya sebagai 'the hidden curriculum' atau kurikulum yang tersembunyi.

Pembinaan Syakhsiah yang dibina di atas dasar keimanan yang teguh sahaja dapat membuahkan syakhsiyah contoh yang menjadi kurikulum praktikal bagi pertumbuhan jiwa dan perlakuan anak.

Artikel iluvislam.com

Usah Malu Wahai Anakku

Assalamua’alaikum w.b.t….

Sedikit perkongsian walaupun diri ini masih bertatih-tatih mempelajari ilmu. Perkongsian ini sebagai kesedaran pada diri ini. Semoga kita mengambil ilmu ini sebagai panduan serta pertambahan ilmu dalam diri kita…. Insya ALLAH….

~ USAH MALU WAHAI ANAKKU~

Kanak-kanak sudah menunjukkan tanda-tanda malu sejak berumur empat bulan lagi. Rasa malu itu secara semulajadi semakin berkembang selari dengan tumbesarannya.
Telatah malu ini boleh dikesan bila dia bertemu dengan seseorang yang baru dikenali atau ketika dia menjadi tumpuan dan sebagainya. Kadang-kadang dia memalingkan muka, tersenyum simpul, menundukkan kepala atau menekup tangannya ke muka.

Dalam situasi lain pula, kita perhatikan anak-anak ini petah dan ramah bila di rumah, namun senyap dan membisu bila di depan orang ramai. Semua ini adalah tanda-tanda perkembangan perasaan malu dalam diri anak-anak.

Sesetengah ibu bapa tidak menyedari hakikat perasaan malu yang mencengkam anak-anak ini, lantas tidak berusaha untuk mengatasinya. Hasilnya anak-anak itu menjadi pemalu tidak bertempat, tiada ketrampilan diri dan kurang keyakinan diri.

Lebih malang lagi mereka menjadi pasif dan enggan bergaul dengan orang ramai. Sedangkan, sebagai seorang muslim dia seharusnya mempunyai keberanian dan keyakinan diri untuk berperanan membimbing dan memimpin masyarakat.

Malu Itu Iman

Tidak dinafikan bahawa malu itu adalah benteng yang dapat mengelakkan anak-anak dari melakukan maksiat. Bahkan perasaan malu dari melakukan maksiat itu adalah sebahagian dari iman.

Dalam hal ini Rasulullah SAW bersabda:

"Malulah kepada Allah dengan sebenar-benar malu." Para sahabat menjawab: "Kami memang malu kepada Allah, wahai Rasulullah, alhamdulillah." Baginda berbicara lagi:
"Bukan itu yang aku maksudkan. Malu kepada Allah dengan sebanar-benar malu ialah: Engkau memelihara kepala dan apa yang difikirkan, engkau memelihara perut dan apa yang diisikan ke dalamnya, engkau mengingati mati dan segala kehancurannya. Dan barangsiapa yang inginkan akhirat, dia tinggalkan perhiasan kehidupan, dan dia utamakan akhirat dari dunia. Barangsiapa yang melakukan sedemikian barulah dikatakan dia malu kepada Allah dengan sebenar-benar malu."

Malu yang dimaksudkan di atas ialah malu dari mengingkari perintah Allah dan malu dari melakukan kejahatan. Ini bermakna, perasaan malu yang memang ada dalam diri anak-anak itu perlu dipupuk agar dimanfaatkan untuk menjaga maruah diri, menjauhi maksiat dan mendekatkan diri dengan Allah. Namun malu itu, di samping boleh menjadi perisai kejahatan, ia juga boleh menjadi penghalang kebaikan.

Biar Bertempat

Ibu bapa berperanan untuk membimbing anak-anak menggunakan perasaan malu dengan betul. Pertamanya, mereka perlu tahu bahawa malu itu boleh membawa kebaikan dan keburukan. Mereka perlu diberitahu bahawa ada tika mereka perlu malu dan ada tika mereka perlu membuang perasan malu. Batas-batas syariat perlu diajar, agar mereka boleh tahu mana malu kerana Allah dan mana malu yang semata-mata datang dari perasan.
Setelah itu ibu bapa perlu berusaha untuk mengikis perasaan malu pada tempat dan suasana yang tidak perlu malu.

Contohnya, malu untuk berinteraksi dengan tetamu, malu untuk bertanya soalan dalam kelas, malu untuk memberikan pendapat, malu untuk menjadi imam, malu untuk menyertai pertandingan dan sebagainya.

Ibu bapa boleh mengikis perasaan malu dengan mendedahkan anak-anak bergaul dengan orang ramai sama ada rakan sebaya atau dengan orang yang lebih dewasa. Mereka perlu dibiasakan dengan tatabudaya dan adab bicara dengan tetamu dan orang yang diziarahi. Galakkan dia berinterksi dengan berani dan bebas.

Selain itu ibu bapa perlu mendorong anak-anak agar mengambil bahagian aktif di selolah, baik dalam kelas mahu pun dalam aktiviti ko-kurikulum. Galakkan mereka bertanya soalan kepada guru, memberikan pendapat serta terlibat aktif dalam aktiviti sekolah. Jika berpeluang doronglah mereka menyertai pertandingan atau persembahan supaya mereka menjadi berani dan tidak malu.

Kisah Ibnu Umar

Dalam Sahih Bukhari terdapat satu hadis yang mengisahkan Abdullah bin Umar ketika dia masih kanak-kanak. Dia meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW pernah berkata dihadapan sahabat-sahabat:

"Sesungguhnya ada di antara pohon-pohon, sebuah pohon yang tidak gugur daunnya, dan itulah umpama seorang muslim, maka nyatakan kepada ku apakah pokok itu? Para sahabat masing-masing menyangka pohon itu adalah pohon yang terdapat di pendalaman. Abdullah bin Umar berkata:

"Saya telah mengagak di dalam hati saya bahawa pohon itu adalah pohon kurma, namun saya malu untuk mengucapkannya."

Lalu para sahabat berkata: "Beritahulah kami apakah pohon itu ya Rasulullah!"
Jawab Baginda: "Itulah pohon kurma!"

Abdullah bin Umar berkata dalam riwayat lain:

Saya melihat Abu Bakar dan Umar tidak mengatakan apa-apa, maka saya tidak ingin mengatakannya. Apabila pulang, saya memberitahu bapa saya (Umar Al-Khattab) tentang apa yang saya fikirkan dalam hati saya tadi. Lantas, bapaku menjawab: "Andaikata engkau menjawab tadi, sesungguhnya itulah yang aku lebih sukai dari mendapat unta merah!"

Nah, lihatlah betapa Sayyidina Umar amat menggalakkan agar anaknya yang masih kecil ini untuk berani menyuarakan pendapatnya. Demikianlah dorongan seorang sahabat besar kepada anaknya agar menjadi berani dan tidak malu.

Si Kecil Yang Petah

Terdapat satu kisah menarik pada zaman Khalifah Umar bin Abdul Aziz yang menunjukkan kejayaan anak kecil mengikis perasaan malunya untuk berbicara di hadapan seorang pemimpin utama negara.

Di awal pemerintahan Umar, satu rombongan dari Hijjaz telah datang untuk bertemu baginda. Rombongan itu menyerahkan tugas untuk bercakap mewakili mereka kepada seorang kanak-kanak yang belum sampai usia 11 tahun. Melihat hal itu, Khalifah Umar berkata kepadanya: "Berundurlah engkau dulu, agar orang yang lebih dewasa tampil ke hadapan."

Maka berkatalah si anak kecil itu: "Moga-moga Allah mengekalkanmu wahai Amirul Mukminin! Sebenarnya manusia itu dihitung dengan dua anggota yang paling kecil baginya: iaitu hatinya dan lidahnya. Jika Allah sudah mengurniakan si hamba itu lidah yang petah, dan hati yang kuat ingatan, maka sudah tentu dia berhak bercakap. Wahai Amirul Mukminin, andaikata semua perkara diukur dengan umur, nescaya ada orang lain yang lebih berhak daripada mu untuk jawatanmu ini!"

Akhirnya Khalifah Umar Abdul Aziz akur kerana sangat kagum dan terharu dengan kebolehan salah seorang rakyatnya yang masih kecil itu. Lantas dia bermadah:

Belajarlah, kerna tiada manusia lahirnya berilmu,
Dan si alim itu tidak sama dengan si jahil dungu,
Sesungguhnya pemimpin yang gersang ilmu itu,
Dipandang kecil bila dikelilingi mereka yang serba tahu.

Kisah di atas menggambarkan potensi yang ada pada anak kecil yang berjaya digarap dengan hilangnya perasaan malu. Sesungguhnya ia berlaku hasil didikan ibu bapa yang gigih melatih anak-anak supaya berani, berketrampilan dan tidak malu untuk melakukan perkara yang baik.

Kesimpulannya, ibu bapa yang mahukan anak-anaknya hebat, cemerlang dan memimpin masyarakat suatu hari nanti perlulah mendidik anak supaya tidak malu tak bertempat. Perasaan malu boleh dikikis dengan latihan dan pendedahan berterusan oleh ibu bapa. Usaha pendidikan begini penting bukan sahaja untuk kebaikan ibu bapa itu, bahkan juga untuk maslahah ummah yang memerlukan penggerak dan pemimpin ummah yang berkesedaran dan cemerlang.

http://www.iluvislam.com/keluarga/ibu-bapa/1091-usah-malu-wahai-anakku.html

Friday, October 8, 2010

Terima Kasih Emak

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh….

Sekian lama menyepi, akhirnya ALLAH s.w.t membuka hati ku untk menulis. Diberikan kekuatan untuk meneruskan perkongsian ilmu. Walaupun pada dasarnya diriku masih kefakiran ilmu.

Alhamdulillah… masa yang diberi oleh ALLAH s.w.t untuk memuhasabahkan diri. Kegagalan yang pertama mengajar aku erti sebuah kenikmatan. Apa yang diharapkan adalah keredhanNya. Membantu aku untuk mendapatkan ketenangan dari ujian yang baru sedikit ini. Masih banyak lagi ujian yang menanti.

Syukran jazilan kathira kepada semua yang sentiasa bersamaku. Emak, adik beradik, seluruh keluarga, sahabat seperjuangan dan guru-guru yang sentiasa berada bersamaku sama ada senang atau susah. Kedukaan yang bertindak kepada tindak balas negative. Tindak balas negatif yang diganti dengan tindak balas positif, insya ALLAH… Doa’akan ana…

USRAH

Alhamdulillah, tanggal 6 Oktober 2010 ditemani oleh emak untuk ke kedai buku. Terima kasih emak sebab sentiasa bersama anakmu ini dalam mengembalikan keyakinan yang diuji.

Kesian dengan emak. Baru sahaja balik sekolah, terus menemani anakmu ini ke kedai buku.

Alhamdulillah… semasa dalam perjalanan, emak menceritakan tentang keadaan manusia di sekolah. Aku sekadar mendengar dan memberi pandangan jika perlu. Emak banyak pengalaman… Aku yang masih bertatih-tatih dengan dunia pendidikan masih memerlukan tunjuk ajar. Maka, emaklah SIFU utama dalam hidupku.
Semasa dalam usrah kami, maka keluarlah satu nasihatnya padaku iaitu, “jika masuk sekolah, jangan anggap semua benda kita tahu. Minta tunjuk ajar dari senior. Jangan sombong. Belajarlah dari perkara tak tahu kepada tahu. Bukan dari tahu ke tak tahu” (lebih kurang gitulah)

Alhamdulillah… walaupun nampak biasa nasihat tu, tapi pengalaman emak memberikan kesedaran kepadaku tentang nilai ilmu dalam hidup. Jangan bersikap sombong kerana kita adalah konon-kononnya serba tahu. Banyak yang perlu belajar dalam hidup. Hidup bukan belajar dari teori sahaja, tapi mesti dipaktikkan. Begitu juga ilmu. Mesti amalkan.

SAYA TIDAK TAHU

Teringat tentang satu pengisian dari pembacaan.
Satu kisah yang diceritakan;

Seorang lelaki menempuh perjalanan yang sangat melelahkan dari Maghrib (Morocco) ke Madinah. Dia membawa beberapa soalan yang hendak ditanyakan kepada Imam Malik. Soalan ini dititipkan penduduk kampungnya untuk mendapat jawapan lansung daripada Imam Ahli Madinah termasyhur itu. Dengan prasarana pengangkutan yang sangat sederhana, perjalanan ini mengambil masa berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan.
Setibanya di Madinah, dia segera menghadiri masjid Imam Malik. Dihadapan semua hadirin, lelaki ini segera menyampaikan soalannya. Namun jawapan Imam Malik ialah, “Saya tidak tahu. Masalah ini belum berlaku di negeri kami. Tidak pernah berbicara tentang masalah ini. Kembalilah esok”.

Pada keesokannya, lelaki itu kembali memimpin keldainya dan bertanya kembali kepada Imam Malik jawapan semalam. Imam Malik menjawab, “ Aku masih belum tahu jawapannya”.
Orang itu berkata, “Wahai Abu Abdilla, soalan ini dititipkan oleh penduduk motaku di Maghrib. Mereka berkata bahawa tidak ada orang yang lebih alim daripada tuan di muka bumi ini. Apa yang harus aku katakana kepada mereka nanti?”
Sekali lagi Imam Malik menjawab dengan ringan, “Apabila kamu telah kembali kepada mereka, beritahu mereka bahawa Malik tiak tahu”.

PENGAJARAN

Jika tidak tahu sesuatu perkara atau tidak tahu jawapan kepada sesuatu soalan, maka katakanlah “saya tidak tahu”. Kerana itu adalah lebih baik kerana kita akan belajar dari perkara yang tak tahu ke perkara tahu dengan bantuan orang yang lebih faqih sesuatu ilmu tersebut… WALLAHU’ALAM…

Note penting: kepada sahabat-sahabat ex-SMKSM yang mendengar khabar ana telah berkahwin, sila lupuskan gosip tersebut ye… bahaya tu.. saya masih belum berkahwin… Cuma akan berkahwin… huhu… Wallahu’alam….

Thursday, September 30, 2010

Melihat Tanpa Bertemu

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh….

Sekadar perkongsian untuk semua. Perkongsian cerita dari sedikit pembacaan.... Semoga bermanfaat untuk semua…

Seorang pengembala tua sedang mencari-cari kerbaunya yang hilang. Puas dicarinya di merata-rata tempat, namun kerbaunya masih belum ditermui. Dia bertembung dengan seorang budak yang sedang memancing.

Pengembala itu pun bertanya:

“Adakah kau nampak kerbau pak cik yang hilang?”
“Oh, kerbau pak cik yang buta matanya di sebelah kiri itu ya?”Tanya budak itu.
“Ya,ya….” Jawab pak cik itu dengan cepat.
“Rasanya kerbau pak cik itu dah tua…” tambahan budak itu
“Betul, betul, kerbau pak cik memang sudah tua. Kau ada jumpa dia?”
“Kerbau pak cik tempang kaki kanan yang di sebelah hadapan bukan?”
“Betul, betul. Tunjukkan kerbau pak cik itu di mana?”
“Maaf pak cik, saya tak jumpa kerbau pak cik…”kata budak itu .

“Kau jangan main-main. Memang itulah kerbau pak cik. Kerbau pak cik memang dah tua, tempang kakinya dan buta mata. Jangan bergurau, pak ck nak cepat ni….”
“Betul saya tak nampak, pak cik,” balas budak itu lagi.
“Kalau kau tak jumpa, bagaimana kau tahu sifat kerbau pak cik?”
Budak itu tersenyum.
“Macam ni…” kata budak itu lalu membawa pengembala itu ke tepi belukar.

“Tengok umput-rumput ini. Ia telah diragut oleh kerbau pak cik. Ini kesan ragutannya…” budak itu menunjukkan kesan ragutan pada rumput-rumput hijau tersebut.
“Ya. Memang ini kesan ragutan kerbau. Tapi macam mana kau pasti ini kesan ragutan kerbau pak cik? Bukankerbau lain?”

“Cuba pak cik liat baik-baik. Semua rumput yang diragutnya adalah yang disebelah kiri. Itu menunjukkan kerbau itu buta mata kanannya. Kesan ragutannya pula tidak sekata. Menunjukkan giginya sudah jarang atau ada yang patah… ertinya kerbau ini telah tua. Dan tengok pula kesan tapak kakinya. Kesan tapak kaki hadapan sebelah kanan berbeza dengan tapak-tapak kakinya yang lain. Ia kelihatan seperti diseret, ada ketikanya tidak ada lansung. Itu menunjukkan kerbau ini tempang…”

PENGAJARAN:

Tidak semestinya sesuatu itu perlu dilihat untuk kita menerima kewujudannya. Ada waktunya keyakinan dapat dicapai hanya dengan melihat tanda-tandanya. Begitulah ALLAH, kita tidak perlu melihatNya dengan mata untuk mengakui keagunganNya. CUKUP DENGAN MELIHAT CIPTAANNYA… SUBHANALLAH….

Tuesday, September 28, 2010

Debu-Debu Dosa

video

Wednesday, September 22, 2010

HARAP MAAF. BLOG ANA SEDANG DISELENGGARA.... INSYA ALLAH AKAN DIBAIKI SECEPAT MUNGKIN....

Sunday, September 19, 2010

TAKUT & HARAP DI AIDIL FITRI

Kekadang mahmudah tidak kecapaian
Hanya dengan tekunnya amalan
Tapi harus ditempa oleh tusukan ujian
Dari kesakitan, kegagalan dan…
persengketaan

Seringkali dosa dan mazmumah
Ditandai oleh perpecahan ummah
Sejauh mana kasih sesama manusia
Dibatasi oleh cinta pada yang Esa
Teguh iman, kukuhlah perpaduan

Kekadang Allah menyempitkan…
Supaya kita tak hanyut dalam kesenangan
Kekadang Dia melapangkan…
Supaya kita tak selalu dipagut kesempitan
Kekadang Dia melepaskan kita dari kedua-duanya
Supaya tidak bergantung kepada sesuatu
selain-Nya!

Ya Allah,
semoga di kemeriahan Syawal nanti
Hati kami tetap di madrasah Ramadan
Dalam alpa dan berdosa… kami takut
Dalam ingat dan taat… kami harap
Takut kemurkaan-MU!
Harap keampunan-MU!

Allah hu Akbar… Allah hu Akbar… Walillahhilhamd!

Tuesday, August 31, 2010

CERAMAH PALESTIN DALAM BAHAYA



Monday, August 23, 2010

AL-FATIHAH

Allahyarham bersama isterinya ketika menziarahi MELAKA pada 1429H


"Ya ALLAH, ampuni dosa-dosa Allahyarham Hj. Abd. Rahman bin Rabu. Terimalah segala taubatnya dan amalannya. Sesungguhnya Engkau lebih mengenalinya dan cucurilah rahmat ke atas rohnya. Letakkanlah dia dikalangan para solihin dan dijanjikan SYURGA kepadanya. Sesungguhnya telah terlepas segala tanggungjawabnya di dunia. Hanya amalan yang tinggal sebagai peneman kepada sisinya. Lapangkanlah kuburnya dan terangilah kuburnya dengan cahaya Al-Quran yang pernah di baca ketika hayatnya. Beratkanlah neraca mizan kebaikannya dan permudahkanlah dirinya melintasi titian siratMu. Semoga Dia tergolong dikalangan orang-orang yang bertaqwa"

amin ya robb....

AL-FATIHAH buat datuk saudara yang di sayangi, Allahyarham Hj. Abd. Rahman bin Abu yang telah kembali kerahmatullah pada 14 Ramadhan 1431H.

UJIAN DAN NIKMAT

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh…..

Ramadhan ke-13 telah masuk menjengah diri dan seisi alam ini. Bulan mengambang dengan penuh kegembiraan dengan bintang yang sentiasa menyinari langit malam. Melihat satu bintang yang bersinar dengan begitu cantik.

SUBHANALLAH… begitu cantik bintang-bintang ini…. Menulis sambil mendengar lagu kegemaranku. Lagu yang sentiasa ku buka semasa menentap di RAUDHATUL SYUHADA’… INSYA ALLAH (Maher Zain).

Sudah lama diri ini tidak menatap keindahan malam yang disinari bintang. Teringat hobiku ketika belajar di matrik. Hobiku setiap malam selepas pulang dari surau ialah melihat bintang. Sahabat-sahabat bilik tahu di mana tempatku melihat bintang-bintang yang begitu indah ini. Bintang-bintang ini tetap indah sehingga sekarang. Tersenyum bila mengimbau kenangan lama semasa aku digelar ‘gila ilmu’ pada masa tu. Antara salah satu aktiviti yang sentiasa bersama diriku pada ketika itu. Insya ALLAH sehingga kini…

Kini, aku meneliti keindahan bintang-bintang malam ini. Tenang…. Kerana bintang-bintang ini berzikir kepada ALLAH s.w.t…. ALLAH….. semua ciptaanMu berzikir kepadaMu. Ikan, kambing, batu, pokok-pokok, laut, sungai, kuman, alga, bakteria dan semuanya ciptaanMu…. Tapi… kenapa manusia yang dikurniakan akal yang sempurna tidak mahu berzikir kepadaMu. Malas berzikir…. Astagfirullaha’azim…

ALHAMDULILLAH….

Diwaktu ini aku masih di beri peluang untuk memperbaiki diri. Semoga diri ini dapat merealisasikan perubahan diri ini. Janji mesti ditunaikan. Itulah tanda orang yang yakin dengan dirinya.

Perancangan hidup mesti diteruskan. Begitu juga dengan sidang pembaca. Apa yang pasti, kita sentiasa berdoa’ supaya perancangan hidup kita selari dengan perancangan ALLAH s.w.t. Jika perancangan kita bermasalah, mohonlah doa’ supaya diampunkan dosa-dosa kita dan diharap ALLAH s.w.t dapat menunjukkan jalan yang lurus serta terbaik kepada hidup kita.

Kita banyak melakukan dosa, jadi jangan kita sesekali ego dengan ALLAH s.w.t. Ingat!!! Keegoaan juga yang memakan diri golongan-golongan terdahulu. Kerana manusia kini ego dengan kesenangan dan kemewahan yang ALLAH s.w.t berikan kepadanya. Ingatlah, kesenangan dan kemewahan itulah adalah ujian kepada diri kita. Jika kita berada pada posisi yang baik dan bagus, maka cepat-cepatlah kita menadah tangan mengucapkan syukur kepadaNya. Kerana sesungguhnya apa yang ada di langit dan di bumi adalah hakNya. Dan jika kita berada pada posisi kesusahan, maka cepat-cepat jugalah kita mengangkat tangan untuk memohon keampunan dan memohon ALLAH s.w.t mengampunkan dosa kita dan menunjukkan kita ke jalan kebahagian di akhirat.

Ingatlah, jika kita kejar dunia, maka kita akan dapat dunia. Jika kita kejar akhirat, maka dunia juga akan bersama dalam perjalanan kita mengejarnya.

SUBHANALLAH….

Hidup ini indah dengan cintaNya. Setiap ujian membawa kebahagian kepada hambaNya yang bertaqwa. Susah dan senang kepada diri setiap hamba yang beriman adalah kebahagiaan kepada dirinya juga. Kerana ALLAH s.w.t mencintai kita. Buktinya?

Buktinya terlalu banyak. Nikmat iman, ISLAM, keindahan setiap ciptaan, dan terlalu banyak. Jika kita menjadikan laut sebagai dakwat untuk menulis segala nikmat-nikmat ALLAH s.w.t , hingga habis air laut itu kita masih belum habis untuk menulis segala nikmatNya.

Firman ALLAH s.w.t dalam Surah Al-Anbiya’:35;

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan (yang sebennar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan”

Orang yang diberi ujian dan musibah ini akan mendapat pahala yang besar di sisi ALLAH s.w.t. Dalam sebuah hadis disebutkan;

Dari Abu Asy’ats Ash-Shan’ani, bahawasanya dia pergi ke masjid Damaskus dan berjalan di waktu petang, lalu bertemu Syaddad bin Aus dan Sanabihi bersamanya. Saya bertanya, “Ke mana kamu pergi yar-hamukumallah?” Mereka berdua menjawab, Kami ingin pergi ke saudara kami yang sakit untuk menjenguknya.” Lalu saya pergi bersama mereka berdua hingga kedua-duanya menemui orang itu. Mereka berdua berkata kepadanya, “Bagaimana keadaanmu pagi ini?” Dia menjawab, “Saya berada dalam kenikmatan .” Syaddad berkata kepadanya, “Bergembiralah dengan penghapusan dosa dan kesalahan,kerana saya mendengar Rasulullah s.a.w bersabda, “ALLAH s.w.t berfirman, “Sesungguhnya jika Aku menguji seorang hamba-Ku yang beriman, lalu dia memuji-Ku atas ujian itu, maka sesungguhnya dia bangun dari tempat tidurnya seperti hari ketika dia dilahirkan ibunya, bersih dari dosa-dosanya.” ALLAH s.w.t juga berfirman, “Sesungguhnya Aku memberikan kebaikan kepada hamba-Ku dan mengujinya, maka Aku pun memberikan kebaikan kepadanya seperti halnya kamu juga memberikan kredit kepadanya”.”

(Hadis Riwayat Ahmad)

Dari Anas bahawasanya Rasulullah s.a.w bersabda, “Jika ALLAH s.w.t menguji seorang hamba Muslim pada jasadnya, Dia berfirman kepada malaikat, “Tulislah untuknya amal soleh yang telah dilakukannya, jika dia sembuh maka ujian itu akan mencuci dan membersihkannya, jika dia meninggal maka dia akan diampuni dan diberi rahmat”.”

(Hadis Riwayat Ahmad)

Dari Abdullah bin Amr yang berkata bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, “Tidak seorang pun dari kaum Muslimin yang terkena musibah di jasadnya, kecuali ALLAH s.w.t memerintahkan malaikat penjaga yang menjaganya seraya berfirman, “Tulislah untuk hamba-Ku ini, setiap hari dan malam, kebaikan yang biasanya dia lakukan, ketika dia tidak terkekang oleh belenggu-Ku”

Dari Sa’ad yang mengatakan bahawa Nabi s.a.w ditanya, “Siapa manusia yang paling berat dugaannya?” Beliau menjawab, “Para nabi kemudian ke bawah lalu ke bawah. Seseorang diuji berdasarkan agamanya, jika agamanya kuat, maka ujiannya akan bertambah berat dan jika agamanya lemah maka ujiannya akan diringankan. Seorang hamba akan tetap diuji hingga dia berjalan di muka buni tanpa berbuat salah”.

(Hadis Riwayat Ad-Darami)

ALLAH….. sesungguhnya ENGKAU menicintai hamba-hambaMu…. Tapi… mengapa terlalu sedikit yang mengungkapkan syukur kepadaMu???

NA’UZUBILLAH…..

Ujian tidak turun kecuali kerana maksiat dan tidak diangkat kecuali dengan taubat. Terlalu banyak maksiat yang melanda negara kita. Isu zina, anak luar nikah, merempit, rogol, dan macam-macam lagi masalah sosial. Itu tidak termasuk dengan isu pentadbiran negara yang tidak melaksanakan dasar-dasar ISLAM. Terlalu jauh manusia kini hanyut. Hanyut dengan ‘kegembiraan dunia’.

Jadi, apa tanggungjawab kita sekarang? Tanggungjawab kita yang wajib terpikul di bahu kita. Jawablah dengan pasti. Sesungguhnya segala apa yang berlaku akan disoal oleh ALLAH s.w.t dan kita wajib menjawabnya. Bukan sekadar dengan alas an dan jawapan tetapi dengan segala hukuman yang tidak tertahan pedihnya….

LAKSANAKANLAH TRANSFORMASI DIRI. TRANSFORMASI PEMERINTAHAN.

Sedarlah apa yang berlaku sekarang ini…. Selagi masih ada waktu…

WALLAHUA’LAM…

Takziah:

Takziah kepada keluarga datuk saudara ana di atas pemergian Allahyarham HJ. Abdul Rahman bin Abu yang telah pergi ke rahmatullah pada 14 Ramadhan 1431H. Semoga rohnya di tempatkan disisi para solihin dan bertaqwa. Ku doa’akan ALLAH s.w.t menempatkannya di SYURGAMU…. Amin ya robb…

Posted by Nurulfazlina Ain binti Rasol (Aisyah Humairah),

14 Ramadhan 1431H

Wednesday, August 18, 2010

LAILATUL QADAR MENANTI

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh….

RAMADHAN KAREEM…

Ucapan Alhamdulillah memulai dalam penulisan. Ramadhan yang masuk hari ke-8 memberi banyak pengertian dalam diri setiap individu yang beriman. Sesungguhnya hanya orang-orang yang beriman sahaja mengetahui di sebalik tirai RAMADHAN ini.

Sibuknya manusia mempersiapkan diri untuk menjadi yang terbaik. RAMADHAN ini digunakan dengan baik. Hinggakan masa tidur diganti dengan program-program yang dapat mendekatkan diri kepadaNya. Pernah di cerita oleh seorang sahabat seperjuangan

“ bila sampai RAMADHAN ni, kalau di SYRIA, mereka sibuk meng’iktikaf’kan diri di masjid-masjid. Lebih-lebih lagi pada malam 27 RAMADHAN. Sebab mereka mengambil waktu ini sebagai malam AL-QADAR. Kerana mereka beriktikat dengan hari tersebut. Mereka akan melakukan solat-solat sunat selepas solat sunat terawih hinggalah ke subuh. Tanpa berhenti…. “

Walaupun pada dasarnya memang kita tak boleh berpegang kepada perjangkaan waktu-waktu malam AL-QADAR. Kita sendiri tak boleh menentukan bila waktunya berlaku malam tersebut. Kadang-kadang ana ada juga mendengar ‘statement’ yang menyatakan tanda-tanda berlakunya malam AL-QADAR. ‘statement’ menyatakan yang itu adalah berdasarkan hadis-hadis. Tapi perlu di ingatkan bahawa ada dikalangan hadis-hadis tersebut ada yang lemah. Jadi kita perlu mengkaji terlebih dahalu sebelum mengambilnya.

Oleh itu ana suka membawa para pembaca kepada satu ‘momentum’ diri supaya kita bersama-sama sedar akan perlunya diri ini ‘melangkah’ kepada motivasi diri yang ‘hebat’.

MENGENAL LAILATUL QADAR

Malam AL-QADAR adalah malam yang lebih baik daripada 1000 bulan (bersamaanlebih 83 tahun). Yang bermaksud, jika kita ditakdirkan ALLAH s.w.t bertemu dengan malam tersebut, dan kita beribadat dengan penuh rasa ketaqwaan di sepanjang malam itu, ALLAH s.w.t akan memberikan ganjaran pahala seperti amalan 1000 bulan.

Malam ini menjadi malam yang sentiasa ditunggu-tunggu oleh pada anbia dan solihin. ALLAH s.w.t telah menyatakan keistimewaan malam AL-QADR ini dalam Surah Al-Qadr 97;

Dengan nama ALLAH Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

“Sesunggunya Kami telah menurunkan (Al-Quran) pada malam qadar. Dan Tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.Pada malam itu turun malaikat jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Sejahtera (malam itu) sehingga terbit fajar”

Ana teringat peristiwa apa yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w di sepanjang 10 malam terakhir RAMADHAN. Sabda Rasulullah s.a.w;

“Bersedialah dengan bersungguh-sungguh menemui malam LAILATUL QADAR pada malam ganjil di sepuluh akhir RAMADHAN”

(Hadis Riwayat Aisyah r.a)

Rasulullah s.a.w bukan hanya bersendirian mencari malam Al-Qadar itu, tetapi bersama-sama keluarga baginda. Ada diceritakan Rasulullah s.a.w akan mengetuk pintu rumah Ali untuk mengejut anak dan menantunya bersama-sama untuk bangun qiam dan beriktikaf di masjid untuk mncari malam AL-QADAR.

Dari Ibnu Umar r.a;

“bahawa beberapa sahabat Nabi s.a.w melihat malam AL-QADAR dalam mimpi pada tujuh hari terakhir bulan RAMADHAN”

Kemudian Rasulullah s.a.w bersabda;

“diperlihatkan aku kebenaran mimpi kalian, iaitu telah sesuai pada tujuh hari terakhir. Oleh itu barang siapa yang ingin mencari malam tersebut carilah ia pada tujuh malam terakhir RAMADHAN”

(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Para ulama’ mempunyai perbezaan pendapat tentang malam tersebut. Ada yang mengatakan malam ke-27 dan ada yang mengatakan malam-malam ganjil antara 21-29 RAMADHAN. Persoalan waktu berlakunya malam AL-QADAR itu tidak perlu menjadi perdebatan dan persoalan besar. Cuma apa yang perlu kita fikirkan adalah persedian kita mengahadapi malam AL-QADAR tersebut. Adakah kita bersedia?????

Pada asasnya ALLAH s.w.t merahsiakan malam AL-QADAR ini adalah bertujuan untuk menggalakkan hamba-hambaNya menghidupkan sepuluh malam terakhir RAMADHAN. Begitulah sayang dan cintanya ALLAH s.w.t terhadap kita.

Dari Aisyah r.a. berkata;

“saya bertanya: ‘Ya Rasulullah, bagaimana kalau saya tahu malam LAILATUL QADAR itu? Apa yang harus saya ucapkan pada malam itu?’ Rasulullah s.a.w bersabda: Ucaplah

ALLAH HUMA IN NAKA AFU WUN QARIM, TUHIBBUL AFWA

(Ya ALLAH, engkau adalah pengampun, suka mengampuni, ampunilah hamba)”

(Hadis Riwayat At-Tarmizi)

ANTARA AMALAN-AMALAN YANG DIGALAKKAN

- Memohon keampunan dengan bersungguh-sungguh kepada ALLAH s.w.t

- Mengerjakan solat-solat sunat

- Membaca Al-Quran

- Berzikir dan berselawat ke atas junjungan Nabi Muhammad s.a.w

- Mengerjakan solat maghrib, isya’, sunat terawih dan subuh secara berjemaah

Semoga kita menjadi TETAMU kepada LAILATUL QADAR. AMIN YA ROBB….

“Ya ALLAH, pertemukanku dengan malam yang KAU berikan keberkatan kepadanya. Ya ALLAH, berikanlah yang terbaik di sisi Mu dan jadikalah aku dikalangan orang-orang bertaqwa dan TETAMU kepada SYURGAMU”

Amin…..

Senarai Kitab-Kitab

1.Nasihat Agama Dan Wasiat Iman - Imam Habib Abdullah Alwi Al-Haddad dan diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

2.Dakwah Yang Sempurna Dan Peringatan Yang Utama - Imam Habib Abdullah Alwi Al-Hadad dan diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

3.Petunjuk Thariqat Ke Jalan Akhirat - Imam Al-Haddad diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

4.Peringatan Tentang Umur Insan - Imam Al-Haddad diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

5.Petunjuk Jalan Thariqat” - Imam Al Haddad dan diterjemahkan oleh Syed Ahmad Semait.

6.Ar-Risalah karya Imam al-Qusyairi

7.Az Zubad karya tulis Syeikh Ibnu Ruslan

8.Al Minhaaj karya tulis Imam Nawawi

9.Awarifu al-Ma’arif karya tulis Imam al-Saharwurdi

10.Iljamul 'awam oleh AL Imam Ghazali.

11.Irsyadul Anam Fi Tarjamati Arkanil Islam oleh Al Habib Usman bin Abdullah bin ‘Aqil bin Yahya Al Alawi Al Husaini.

12.Keutamaan Keluarga Rasulullah saw oleh K.H Abdullah bin Nuh

13.Perhiasan Bagus oleh Al Habib Usman bin Abdullah bin ‘Aqil bin Yahya Al Alawi Al Husaini.

14.Thariqah Bani Alawi oleh Habib Novel bin Muhammad Al Idrus.

15.Riyaadhus Shaalihiin karya Imam Muhyiddin Abu Zakaria an-Nawawi.

16.Jalan Nan Lurus : Sekilas Pandang Tarekat Bani 'Alawi oleh Ustaz Novel @ Naufal bin Muhammad al-'Aydru.



Sajak Pemilik Diri

Ya Tuhan pemilik kekuasaan
Memberi kekuasaan menganugerah kejayaan
Memuliakan hamba dengan keimanan
Di tanganMu segala kebaikan dan kekayaan

Engkau menabir siang dan malam
Menerbitkan yang hidup dari yang mati
Kembangkan Lembayung rahmatMu
Kepada kami insan yang memerlukan

Ya Tuhan tautkan hati kami dengan kemanisan iman
Kekalkan kemesraan dalam kehidupan
Jalinkan ukhuwah sesama insan
Lapangkan hati kami dengan limpah keyakinan

Ya Tuhan dengarlah rintihan hambaMu
Berserah jiwa dan raga untukMu
Demi agama, bangsa dan UmatMu
Kuatkan, tabahkan hati menyanjung syariatMu


Mujahid Setia

Bangkitlah mujahid bangkitlah

Rapatkan barisan rapatkan

Hayunkanlah langkah perjuangan

Mati syahid atau hidup mulia



Siapkan dirimu siapkan

Gentarkan musuhmu gentarkan

Takkan pernah usai pertarungan

Hingga ajalkan menjelang



Henyakkan rasa takut dan gentar

Walau ragakan meregang nyawa

Kerna Allah telah janjikan syurga

Untukmu MUJAHID SETIA

  © Blogger templates 'Neuronic' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP